Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Monday, May 30, 2016

ISMA mendahlui politik

ISMA, gerakan yang mendahlui politik.


Sebagai badan dakwah dan tarbiyah yang sederhana serta sentiasa mendukung agenda Islam, ISMA dilihat terlebih kehadapan dalam pemikiran membawa agenda Islam yang 'menongkah arus' pada situasi dan masanya.

Mana tidaknya, ketika parti politik Islam di Malaysia, PAS 'bertahaluf siyasi' atau bekerjasama dengan DAP sejak PRU 12 tahun 2008, ISMA lantang membantah dan meminta PAS mengkaji semula kerjasama tersebut. Dan hari ini semakin jelas bantahan ISMA adalah berasas, apabila RUU perlaksanaan undang-undang syariah hendak dibentangkan, maka ahli-ahli Parlimen daripada DAP mempertikai dan tidak kurang juga daripada sekutu Pakatan Hampaan (PH) daripada PAN juga turut mempersoalkannya.

Sekali lagi ISMA menongkah arus dengan melaungkan slogan 'Melayu Sepakat, Islam Berdaulat' secara lantang sejak tahun 2011 dan slogan tersebut, pada masa itu dilihat provokatif dan ada juga menyatakan rasis, maka hari ini slogan tersebut jelas dilihat semakin relevan apabila kesepakatan Ahli Parlimen Melayu menjayakan Usul RUU Bil Peribadi berkenaan undang-undang perlaksanaan syariah Islam berjaya dibentang di Parlimen buat julung kalinya.

Walaupun ISMA dilihat seolah NGO dan Gerakan Islam yang dikatakan sebahagian pihak sebagai kecil dan 'budak' namun suara, pemikiran, pandangan dan kualitinya tinggi jauh ke depan. Janganlah dipandang rendah serta tidak endah kepada suara yang dibawakan ISMA supaya maruah Islam dan bangsa Melayu tidak menjadi seperti ibarat pepatah; sudah terhantuk, baru terngadah!

Menanti sinar mentari agar RUU 355 dan segala usul yang meninggikan lagi kedaulatan undang-undang serta hak Islam, disokong semua Ahli Parlimen Muslim tanpa berkecuali melainkan bagi mereka yang jelas persekongkolannya dengan musuh Allah.

"Melayu Sepakat, Islam Berdaulat"
"Islam Berdaulat, Malaysia Sejahtera"

Saturday, May 28, 2016

Kopi

Bayangkan satu situasi yang mana kita sedang sibuk menulis di atas kertas, buat assignment yang penting atau final year project yang perlu dihantar sekejap lagi. Kita sedang sibuk melihat dan membelek-belek helaian kertas yang umpama nyawa kita itu dan tiba-tiba!

Terasa basah dan panas di jari jemari. Terasa aliran air hangat mengalir ke lengan tangan kita. Bahkan kertas assignment kita tadi turut terkena! Ya Allah! Rupa-rupanya ada orang tumpahkan kopi ke atas kertas-kertas yang teramat penting kita tadi itu.

Gulp (telan air liur),

Katakanlah yang menumpahkan air kopi itu ialah adik kita. Maka kita pun memarahinya! Menengking herdik sehingga dia menangis, meraung, bergaduh dan kemudian dia lari ke bilik.

Bang! Pintu ditutup dengan kuat.

Tangisannya masih kedengaran. Kita masih belum berpuas hati. Dengan perasaaan yang marah, kita membuang kertas-kertas yang rosak itu tadi, dibuka laptop dengan ganas untuk reprint dengan segera. Akibat sikap kita yang membuka laptop dengan terburu-buru itu membuatkan laptop itu gagal di switch on dengan baik. Kita pun terus menekan button shutdown lama-lama dan kembali me restart laptop, yang seterusnya membuatkan laptop it terus system failure.

Arghh! Stress! Kita ada sejam je lagi ni sebelum menghantar tugasan itu. Dahla bergaduh dengan adik kini laptop kita pula yang rosak. Lebih malang lagi, kita taka da save kerja kita itu di tempat lain. Habislah..

Dengan hati yang marah, sambil menyumpah seranah itu ini, kita pun pergi bertemu dengan lecturer dengan kegagalan membawa kertas kerja yang sempurna. Kini kita dimarahi pula oleh lecturer! Kita down dan depress. Hari itu umpama satu hari yang malang buat diri kita. Teramat malang! Paling malang sekali lah kiranya. Dari pagi sampai ke malam semuanya rosak dan hancur. Maka sebelum tidur melelapkan mata, kita menarik nafas dalam-dalam mencari ketenangan. Habis rosak satu hari. Semuanya sebab kopi!

*************

Ya akhi, ya ukti.

Perasan tak, kisah atas tadi semuanya berpunca dari tindakan kita, memarahi adik kita yang menumpahkan kopi itu tadi. Bayangkan semula cerita tadi. Namun kali ini, tindakan yang kita buat bukan marah namun, dengan bersabar dan menasihati adik kita dengan baik.

“Ya Allah, adik. Ok tak tu? Tangan adik ok tak? Habis baju sekolah tu kena. Kesian adik, pergi salin baju sekolah yang lain. Biar abang bersihkan kopi ni.”

Maka kita pun dengan tenang, membersihkan kopi itu. Adik kita tadi juga tidak menangis dan boleh ke sekolah dengan happy, dapat belajar dengan tenang. Kita pun kemudiannya dengan tenang membuka laptop, tidak terburu-buru dan berjaya re-print kembali kerja kita. Paling best sekali, siap dapat pujian dari lecturer kerana dapat siapkan dengan sempurna! Alhamdulillah.

See? Akhir kata, ajarlah diri kita untuk bertenang dan matang dalam memilih tindakan. Senyum!



Friday, May 27, 2016

Medan penulisan


Dengan mesin ini kita mencetak buku. Buku sebagai aset ketenteraan. Orang yang melihat dunia penulisan sebagai medan perang ialah orang yang bijak. Tempat perang ideologi. Tempat perang prinsip. Tempat perang propaganda. Medan inilah medan pertama kita akan saksikan bermulanya peperangan. Sebuah medan pertembungan fikrah.

Ianya perlu lengkap dengan persediaan dan strategi. Begitu juga dengan mengenali dan mengenalpasti kekuatan dan kelemahan musuh. Penjelasan kepada propaganda yang diputar belitkan. Kefahaman dan corak cara fikir. Kesan dan implikasi. Semuanya perlu diambil kira.

Kegagalan untuk memahami hakikat ini, membuatkan segelintir gagal memahami method dan wadah penerbitan buku sebagai keutamaan. Membuatkan dirinya masih terperangkap dalam persoalan remeh temeh. Umpama penglibatan ke dunia ini ialah sebuah wadah terbesar hipokrasi. Lantas mengharamkan secara mutlak. Merelakan kebatilan berleluasa.

Alhamdulillah buku headwithserban sebagai salah satu aset perang ini, sudah dalam process ulang cetak kali ke-4. Bersedia untuk berjuang.