Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Tuesday, November 17, 2015

Headwithserban

Assalamualaikum bloggers.

Alhamdulillah, buat pertama kalinya saya telah berjaya menerbitkan buku sendiri yang bertajuk 'headwithserban'. Sebuah buku yang berkisarkan liku-liku kehidupan insan yang bergelar daie dalam melalui lautan dugaan dan cabaran di muka bumi ini.

Mula berjinak-jinak dalam bidang penulisan ketika berusia 17 tahun melalui medium penulisan blog. Saya juga telah mengasas dan menjadi penulis di laman sosial yang dikenali ramai yakni headwithserban yang kini sangat aktif dalam menyampaikan dakwah, motivasi dan juga peningkatan sahsiah diri remaja dan belia. Headwithserban yang bergerak melalui laman sosial seperti twitter, instagram, facebook dan blog, kini telah mempunyai ribuan followers.

Saya lebih suka mempamerkan gaya dakwah yang santai sama ada melalui penulisan dan juga penampilan diri, supaya lebih dekat dengan jiwa pemuda masa kini. Harapnya, agar lebih ramai pemuda pemudi yang sedar akan potensi diri yang mereka ada, seterusnya dapat menyumbang kepada ummah tercinta.

Setiap orang pasti memiliki caranya tersendiri dalam penulisan. Ada yang mempunyai gaya penulisan yang tegas, ada juga yang lembut, dan ada juga yang suka menyentap-nyentap. Namun saya ialah seorang penulis yang flexible, dan suka untuk menulis mengikut kesesuaian keadaan dan perkara yang dibincangkan.

Jika Syed Qutb menulis tafsir Fi Zilal ketika dalam tahanan penjara, Salim Fillah mendapat inspirasi menulis di dalam kereta api, penulis Harry Potter yakni JK Rowling menulis sambil minum di café ditemani muzik, maka saya juga mempunyai cara tersendiri dalam memperoleh inspirasi untuk menulis. Saya ialah seorang penulis yang kebiasaannya menulis setelah membaca.

Berpegang kepada kata-kata seorang sasterawan terkemuka,

“Jika ingin menjadi penulis pertama kena membaca, kedua kena membaca, ketiga, membaca, keempat membaca dan kelima baru menulis.” A. Samad Said.

Buku ini disiapkan dalam tempoh setahun, setelah menghadapi pebagai dugaan dan cabaran. Saya yang pada awalnya menulis buku ini di iPad akhirnya duduk kesedihan apabila iPad saya dicuri. Namun dengan semangat dan azam yang tinggi saya teruskan usaha menulis kembali apa yang hilang, namun kali ini saya lebih berhati-hati dan akan terus save ke email setelah siap satu article yang baru. Alhamdulillah, akhirnya buku ini dapat disiapkan.

Head With Serban

Tidaklah keterlaluan jika saya katakan bahawa buku ini ialah sebenarnya kisah kita bersama. Hakikatnya, kita semua hidup di muka bumi ini dituntut atas kewajiban untuk menjadi seorang daie. Bukan sekadar daie celup, namun kita perlu menjadi daie yang sebenar.

Hari ini kita berhadapan dengan pelbagai isme-isme seperti hedonism, liberalism, skularism dan banyak lagi yang seringkali menggoyahkan jati diri, dan membuat logam-logam yang pada awalnya bersinar menjadi karat.

Menjadi seorang daie perlu faham dengan jelas akan tanggungjawab yang dipikulnya. Dia perlu kenal siapa musuhnya, agar diri selamat dari perangkap lawan. Daie yang sebenar itu tidak terperangkap dengan isu remeh temeh seperti cara nak menulis 'insyaAllah' dan masalah couple. Kerana daie yang sebenar itu mempunyai tanggungjawab yang lebih besar daripada itu.

Saya memilih koleksi tulisan saya yang berkaitan dengan kehidupan seorang daie, dan dimuatkan di dalam buku ini, “Head With Serban!”

Bacalah

Salah satu element penting yang perlu dikuasai oleh seorang daie ialah membaca. Maka, seorang daie itu tidak boleh menjadi seorang yang malas untuk membaca. Banyakkan membaca buku-buku tarbiyah yang dapat membangunkan jati diri seorang individu muslim.

Hari ini, lambakan buku-buku boleh didapati di bookstore berhampiran. Pilihlah yang boleh mendatangkan manfaat kepada pembentukan diri kita. Kita perlu banyak membaca buku-buku yang dapat membantu memantapkan fikrah terlebih dahulu sebelum mula membaca buku-buku lain. Agar nanti tidak goyang dan mudah terikut-ikut dengan pemikiran-pemikiran yang tidak sihat.

Harapan

Pertama sekali, buku ini tidak lain dan tidak bukan khusus buat diri saya sendiri, yang cakap tidak serupa bikin. Seorang pemuda yang kadang-kadang alpa, lalai dan leka dalam hidup.

Kedua, saya harap buku ini mampu menyedarkan singa-singa umat yang tertidur. Mengejutkan mereka yang menyangka selama ini mereka bergerak sebagai daie, namun hakikatnya tidak. Mereka yang mengaku daie, tapi masih tengelam dalam mimpi indah ‘syok sendiri’. Semoga buku ini mampu mengejutkan mereka persis bunyi bising alarm berbunyi dipagi hari mengejutkan mereka yang tidur.

Ketiga, tulisan ini saya dedikasikan khas buat abi dan ummi yang berada di Malaysia yang tidak putus-putus menyokong kerja dakwah saya. Begitu juga buat isteri tercinta, ahli keluarga, sahabat-sahabat seperjuangan, dan semua orang yang terlibat secara langsung ataupun tidak langsung dalam penerbitan buku ini.

Boleh pre-order melalui link ini.