Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Saturday, July 4, 2015

Pertikai pemakaian rida'

Tidakkah kita melihat ada segelintir manusia hari ini yang sering mempertikai pemakaian-pemakaian sunnah seperti serban, jubah dan rida'.

Soalan-soalan yang biasa muncul bagi mereka yang jahil ialah seperti,

"Dari mana fashion ini datang? Nak buat apa letak atas bahu. Pengaruh syiah ke apa?"


Tak cukup dengan itu, ada pula golongan syeikh-syeikh google yang mula datang mempersoalkan,


"Serban, jubah, dan rida' adalah amalan BUDAYA orang Arab. Bukan amalan AGAMA Islam. Abu Jahal, Abu Lahab pun memakai jubah serban. Maka serban, jubah dan rida' bukannya ibadat"

*********************

Ingin saya kongsikan disini jawapan yang pernah diberikan oleh Ustaz Azhar Idrus. Ada yang bertanya mengenai ini, dan cara Ustaz Azhar jawab sangat menarik. Jawapan yang diberi Ustaz Azhar Idrus,

"Jadi Arab musyrikin pun buat ibadat haji semasa belum dakwah Nabi Muhammad SAW. Jadi haji bukan ibadat la kalau macam tu jugak ker..."

Saya kira jawapan UAI sudah cukup untuk menyentap golongan yang begitu anti dengan pemakaian sunnah. Hari ini, kita akan dapati manusia leih sibuk mempersoalkan benda-benda yang sunnah. Sedangkan pemakaian yang tidak menutup aurat atau membalut aurat tidak pula mereka persoalkan. Akhir zaman.

Hadis Anas bin Malik r.a katanya, ; 

"Pada suatu ketika aku berjalan bersama-sama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Saat itu, beliau memakai selendang buatan Najran yang tebal pinggirnya. Tiba-tiba seorang Arab badui mendapatkan beliau, lalu ditariknya selendang Nabi tersebut sekuat-kuatnya, sehingga kulihat selendang tersebut membekas di leher Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam karena kuatnya tarikan. Kemudian orang tersebut berkata, “Wahai Muhammad, perintahkanlah kepada bendahara Tuan agar memberikan harta yang ada dalam pengawasan Tuan kepadaku.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menoleh kepada orang itu sambil tertawa. Kemudian diperintahkanlah oleh beliau agar orang itu diberi sedekah."

Dalam hadits Ikrimah bin Ammar terdapat tambahan; 

“Kemudian laki-laki itu menarik dengan sekali tarikan hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tertarik ke arahnya.” Dan dalam hadits Hammam; “Ia menarik selendang itu hingga sobek dan meninggalkan bekas pada leher Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”


Kedua-dua hadis yang dikongsikan ialah hadis sahih. Maka jelaslah disini pemakaian selendang atau rida' itu memang sunnah baginda. Maka kita sebagai umat baginda Muhammad SAW yang mencintai baginda pastilah mencintai sunnah baginda juga. Inilah kecintaan sebenar.

Jadi bagaimana Pemakaian Secara Sunnah?

Jawapan ustaz Syed Abdul Kadir Aljoofre di dalam Komuniti iluvislam.com.

"Para ulamak biasa menyebutkan pakaian-pakaian Rasulullah sehingga se'detail'nya. Para guru kami menyebutkan, pemakaian rida' disunnahkan dan terdapat pelbagai cara memakainya. Malah para ulamak berbeza pendapat dalam memilih cara yang terbaik tanpa menafikan cara-cara yang lain. Kebanyakan guru kami mengajarkan supaya memakai rida' dengan meletakkan kain di atas bahu kiri (atau kanan mengikut sebahagian guru lain). Ada juga yang meletakkan di atas bahu kiri kemudiannya ditarik di sebelah belakang dan keluar melalui bawah ketiak kanan dan diangkat ke belakang melalui bahu kanan. Ada juga yang menggantungkan sahaja di tengkuk dan membiarkan ke bawah dari kedua-dua bahu. Apapun yang kami dapati, semua cara tersebut boleh dilakukan, dan jika diniatkan kerana mencintai Nabi Sallallahu 'Alaihi Wasallam dan amalan para ulamak, insyaAllah beroleh pahala. "



p/s : Gambar hiasan : saya yang berselendang putih dan sebelah saya saudara Muizuddin yang berselendang hijau. Gambar ini diambil selepas kami mendapat ijazah pemakaian selendang (rida') dari Ustaz Muhadir bin Haji Joll.

Itu sahaja dari saya kali ini. Selamat berpuasa bloggers. Assalamualaikum.