Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Sunday, July 5, 2015

Perantauan

Assalamualaikum bloggers.

Salam Ramadhan. Bagaimana dengan ramadhan masing-masing hingga hari ini? Apakah ianya lebih baik dari sebelumnya atau bagaimana? Tak mengapa, kita masih ada beberapa hari terakhir sebelum ramadhan berlalu meninggalkan kita. Terutama 10 malam terakhir ini! Jangan sia-siakan peluang yang ada tahu. Sama-sama kita usaha mendapatkan malam lailatul qadr. Malam yang jauh lebih baik dari seribu bulan. Semoga kita semua berjaya keluar dari madrasah ramadhan pada kali ini dengan jayanya. InsyaAllah.

Masing-masing pasti tidak sabar lagi untuk menunggu kedatangan syawal. Balik kampung! Berjumpa saudara mara yang sudah lama terpisah. Namun pada syawal nanti insyaAllah kita dikumpulkan kembali dan dapat bertemu mesra. Dapat jumpa anak sedara dan sepupu-sepupu yang sudah lama tidak bersua. Pasti banyak yang hendak dikongsikan dan diceritakan. Begitulah seronoknya syawal. Kehangatannya sudah mula dirasai. Baju-baju raya sudah dibeli dan menunggu untuk dipakai. Baju-baju yang ditempah juga akan siap dalam beberapa hari lagi. Seronoknya!

Namun suka untuk saya ingatkan para pembaca sekalian. Dalam kita teruja untuk menyambut syawal. Namun dalam masa yang sama jangan lupa untuk tangisi perginya ramadhan. Ramadhan pasti akan pergi dan kita terpaksa menunggu selama 11 bulan lagi sebelum bertemu dengan ramadhan yang seterusnya. Itupun jika dipanjangkan umur. Bayangkan jika ramadhan kali ini ramadhan kita yang terakhir. Maka alangkah ruginya sekiranya kita tidak dapat memanfaatkannya sehabis baik.

Bagi saya sendiri, suasana ramadhan dan syawal pada tahun ini pasti tidak seindah kalian semua yang berpuasa dan beraya di bumi Malaysia. Seperti tahun lepas, nampaknya tahun ini juga saya tidak berpeluang untuk menyambut ramadhan dan syawal dengan keluarga tercinta di Malaysia. Tak dapat nak bersahur dan berbuka bersama keluarga, dan tidak dapat bermain mercun bersama sanak saudara di malam raya. Itulah pengorbanan yang terpaksa saya lakukan, sepanjang saya belajar di sini, bumi hindustan, bumi Shah Rukh Khan, bumi India.


Nasihat saya buat sahabat-sahabat pembaca yang pada hari ini masih berkesempatan untuk berpuasa dan beraya bersama keluarga tercinta. Hargailah masa yang diluangkan bersama keluarga anda. Jika anda berada di tempat saya, pasti rindu dan sedih tu membanjiri diri. Sayu sangat. Apa-apa pun Alhamdulillah, saya masih dapat berpuasa dan beraya dengan teman-teman seperjuangan. Tarawih dan solat raya bersama-sama nanti InsyaAllah. Walaupun tidaklah seindah dan seseronok raya di Malaysia. Namun pastinya, suasana raya yang sayu dan sedih di perantauan ini akan lebih mengajar kami semua erti dewasa.

Tarawih dekat sini laju sangat. Tak macam Malaysia. 20 rakaat habis macam tu je. Bergantung kita nak pergi masjid mana. Lain masjid lain mazhab. Sedangkan jarak antara dua masjid tu tak jauh mana pun. Inilah india. Macam berbuka puasa. Tak seperti Malaysia ada bazaar ramadhan, tapi kami ada cook (tukang masak), yang akan datang rumah kami dan masakkan lauk-lauk. Oklah. Kalau nak makan masakan Malaysia, seperti kuih-kuih ke, kami buat sendiri. Lepas tu, macam takbir raya pula, seperti pengalaman saya tahun lepas. Tidaklah mendayu dan berlagu macam takbir raya di Malaysia. Tapi mendatar je. Hihi.

Mungkin sebab tadi roomate pasang lagu raya. Tetiba rasa nak tulis pasal raya. Baiklah itu sahaja dari saya pada kali ini, sekadar sedikit perkongsian dan cerita pasal diri saya di perantauan ini, berpuasa dan beraya jauh dari keluarga tercinta. Gambar yang saya kongsikan masa kami dalam 'auto'. Time ni pergi cari baju raya. Ok semua. Doakan moga Allah permudahkan semua urusan saya. Selamat berpuasa. Assalamualaikum.