Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Sunday, June 28, 2015

Gay

Lihatlah bagaimana akhirnya liberalisme membawa kepada pengiktirafan golongan minoriti LGBT di Amerika dan menjadi legal dalam undang-undang. Pada tanggal 27 Jun 2015, Mahkamah Tinggi Amerika Syarikat telah memutuskan bahawa perlembagaan mengiktiraf kedudukan dan hak LGBT, dan sekaligus membenarkan perkahwinan sejenis di kesemua 50 buah negeri AS. Ini salah satu bukti jelas betapa liberalisme membawa manusia yang dikatakan sudah mencapai kemuncak peradaban mundur ke belakang, ke zaman purba prasejarah.


Mereka (golongan liberal) akan tampil dengan hujah kononnya liberal itu banyak menerapkan nilai baik ke dalam masyarakat. Nilai bebas dari penghambaan contohnya. Namun mereka lupa, nilai-nilai yang mereka laungkan sebenarnya telah lama berada di dalam islam. Namun mungkin kerana mereka ini saya kira memiliki penyakit 'inferiority complex' terhadap agama islam yang mereka anuti. Itu yang buat mereka lebih selesa mengimport isme dari barat ini. Sedangkan islam sudah lama mengangkat dan membebaskan manusia dari penghambaan. Bahkan islamlah satu-satunya membebaskan manusia dari penghambaan sesama manusia secara mutlak (total). Manusia yang ditetapkan hanya untuk menjadi hamba Allahu rabb yang esa.


Paradoks liberal yang terbesar adalah memaksa orang lain untuk menganut liberalisme juga. Memaksa majoriti rakyat mengikitraf kewujudan, menerima ‘fitrah kewujudan’ mereka dan membiarkan mereka lakukan apa yang dihajati atas alasan hak asasi dan kebebasan bersuara.





Orang yang liberal akan mula bermain dengan ayat-ayat yang keliru untuk membuat orang lain keliru dengan hujah mereka. Kata-kata atau penulisan yang lahir dari otak yang keliru ini bukanlah saya terus buang ke dalam tong sampah. Namun saya teliti dengan hati-hati cuba sedaya upaya untuk mencari rasional dalam hujah mereka namun tetap tidak dijumpai. Benarlah! Jika jahiliyah dulu datangnya dari orang bodoh. Namun kini jahiliyah datangnya dari orang pandai mahir dalam putar belit ayat dan berhujah batil demi menegakkan nafsu mereka.


Golongan ini akan mempertahankan benang yang basah. Mereka pantang ditegur, kononnya mereka golongan yang paling 'master' dalam bidang falsafah. Sehinggakan mereka pula mengajar orang kritik mereka dengan cara yang tertentu. Semua ini tidak lain dan tidak bukan satu permainan dari otak keliru (golongan liberal) dalam cubaan menegakkan kebatilan. Beretorik bagai, menejerit sana sini seakan-akan mereka lah yang membawa panji kebenaran. Sudah pasti mereka yang 'islam' liberal ini tidak akan mengakui bahawa mereka pro- perkahwinan sejenis. Namun hakikatnya di dalam jiwa mereka itulah yang tertanam. Hak kebebasan!

Mereka juga akan 'play safe', dengan hujah seperti contoh,

aku tak pro kepada perkahwinan sejenis.
tapi aku taknak lebih - lebih condemn mereka.
Tuhan (jika kau percaya) sendiri boleh hentikan kelahiran mereka,
Tuhan boleh matikan mereka, tak benarkan kelahiran mereka,
sampai tahap kau tak akan jumpa perkataan 'LGBT' dalam mana - mana ensiklopedia, dalam mana - mana kamus di dunia, takkan Tuhan (yang kau percaya) tak mampu ? takkan Tuhan tak boleh buat ?
tapi Tuhan biar juga mereka lahir, beranak dan mempunyai berahi.
aku siapa untuk lebih - lebih dari Tuhan ?
mereka untuk disayangi, bukan untuk dibenci.

Dipetik dari facebook Benz Ali.

Hujah seperti ini lahir dari otak yang keliru dan tidak mempunyai pendirian dan pegangan prinsip yang kukuh. Kononnya bukan pro-perkahwinan sejenis. Namun hakikatnya jiwa mereka memang sudah sebati dan setuju dengan perkahwinan sejenis.

Bukankah Allah telah menyuruh kita mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran? Apakah kita mahu biarkan semua kemungkaran melata di atas bumi? Allah mengilhamkan sukma kefasikan dan ketakwaan! Kita yang pilih. Kalau macam tu senanglah, orang bunuh mak ayah kita contohnya. Kita redha dan tengok je. Nak buat macam mana. Allah biarkan dia lahir. Allah yang tetapkan dia jadi pembunuh. Hakikat, hidup ini medan ujian tempat kita berpenat. 

Orang yang mengambil pendirian liberal ialah orang yang penakut. Mereka takut untuk menentang nafsu mereka. Mereka tidak boleh bersabar dan tergesa-gesa dalam mencari kemenangan. Islam itu pasti akan menang cuma ia pasti mengambil masa yang sangat lama. Mungkin tidak dapat kita lihat masa kita hidup. Tapi satu hari nanti, itu kepastian. Tempoh lama inilah yang buat orang liberal tidak senang dan mereka cuba mencipta kemenangan awal lantas mengambil isme dari luar.

Ingatlah sahabat, syahadah kamu bukanlah syahadah yang benar selagi mana kamu tidak meletakkan Allah di tempat yang tertinggi dan manhaj islam sebagai jalan utama.

Allahualam.