Prenote

Assalamualaikum

Mungkin dunia blogger tidak lagi semeriah dulu. Tapi aku tetap setia menulis disini. Dari 2009 hingga kini.

Thursday, June 18, 2015

Dubuk vs Singa



Tahukah para pembaca akan species mamalia ini? Dapat dijumpai di kawasan Afrika dan juga Asia. Haiwan ini sikapnya pemalas, dan akan mengambil keuntungan dari pergaduhan dan hasil buruan haiwan pemangsa yang lain. Dubuk ialah haiwan yang biasanya bergerak di dalam kumpulan. Hidupnya bergantung kepada hasil buruan dan kerja kuat haiwan lain seperti dari sang singa. Setelah sang singa bertungkus lumus memburu mangsa, maka datanglah dubuk beramai-ramai cuba mencuri hasil buruan sang singa. Meskipun dihalau dan dikejar sang singa, namun sifat degil dan kurang ajar si dubuk ini yang tidak kenal erti malu akan terus mengacau sang singa.


Bila singa hilang upaya, maka dubuk pun bermaharajalela. Memakan hasil buruan sang singa dengan rakus dan ganas. Bagai semut yang mengerumuni gula. Gelojoh dan saling berebut antara satu sama lain. Ada juga diantara dubuk ini tamak, dan mula bergaduh antara satu sama lain. Dicarik-cariknya daging dan kulit binatang buruan sang singa itu tadi hingga terputus-putus dan terdapat darah di merata tempat. Sekejap dijajanya disini, dan kemudian dijajanya di tempat lain pula. Inilah dubuk. Binatang sentiasa keliru dengan kehidupanya. Tidak mengerti perkara-perkara asas kehidupan ini. Apatah lagi nilai-nilai kehidupan.












Kadangkala, dubuk ini juga turut memakan kawannya sendiri. Jika ada dubuk yang lemah di dalam kumpulan mereka pasti mereka membunuhnya dan memakannya. Jijik dan hina. Inilah perangai haiwan yang bernama dubuk. Hanya tahu menjadi pengacau. Binatang yang tiada identiti dan jati diri. Keliru dengan diri sendiri. Tidak kenal akan diri sendiri apatah lagi untuk memebezakan kawan atau lawan. Semuanya dikacau untuk kepentingan diri.


Jangan jadi seperti dubuk. Berdengus sana sini. Bising, berkumpul ramai-ramai dan membuat kekacauan. Hidup tanpa prinsip, dan hanya menjadi pak turut, macai kepada hawa nafsu sendiri.


Namun jadilah seperti sang singa, gagah dan berani, jauh lebih hebat dari dubuk. Boleh sahaja sang singa ini menghukum dubuk. Sudahlah mencuri hasil buruannya, tambahan turut berperilaku jijik, sombong dan biadab di hadapannya. Memang patut dan wajar di hukum sang singa. Barulah dubuk ini sedar diri, bahawa mereka itu sebenarnya tiada apa-apa, cuma bising disana sini menjaja diri. Lagak bagai raja, hakikatnya hanya penglipur lara, yang tak tahu apa-apa. Cuma mungkin, hari ini singa ini masih tertidur, dan hanya melihat tindakan dubuk-dubuk ini dari jauh. Kalaulah singa ini bangkit!


Kata Mohd Hazizi Abdul Rahman, seorang anggota jawatankuasa pusat Isma Malaysia.


“Dubuk haiwan oportunis, merampas beramai-ramai hasil penat lelah buruan singa. Tak berani memburu sendirian, hanya ambil kesempatan atas mangsa yang sudah mati dengan strategi mengacau pemangsa secara beramai-ramai. Sebut dubuk, ingat pengacau yang pengecut. Sebut singa, ingat pejuang yg berani.”


Menjadi seorang daie menuntut untuk kita memiliki sifat gah dan berprinsip seperti sang singa bukan pengacau dan keliru tanpa prinsip seperti dubuk.