Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Thursday, June 18, 2015

Apakah itu Dubook?

Ayuh kita kenali Dubook pula. Apakah Dubook sama species dengan dubuk? adik beradik, sepupu atau bagaimana? Tahukah para pembaca sekalian perihal buku-buku terbitan Dubook? Sebuah publisher yang tidak asing lagi dalam pencetakan buku-buku indie (independence). 


Dubook sudah bertapak dalam dunia penerbitan buku di negara kita sejak tahun 2010 lagi. Buku-buku keluaran Dubook kebanyakannya hasil tulisan muda-mudi negara yang berkisarkan realiti kehidupan seharian, mahasiswa, politik, pendidikan, agama dan sebagainya. Sebagai contoh Benz Ali Antithesis, Aku Kafir Kau Siapa?, Alif Lam Lam Ha, Masyarakat Melawan Mahasiswa dan banyak lagi. Tajuk-tajuk buku yang sering menarik perhatian orang ramai untuk membacanya. Namun, apakah apa yang terkadung di dalamnya ialah baik dari sudut ilmiah atau hanya karya kosong yang ditulis oleh orang-orang yang keliru dengan diri sendiri?



Tak dinafikan, buku-buku keluaran Dubook ini ibarat keropok lekor yang tiba-tiba ada dijual dekat bumi India, sudah pasti ramai pelajar Malaysia terutama saya sendiri akan berkerumun di tempat jualan. Pergh. Keropok lekor Malaysia kot, mana nak dapat dekat sini. High demand! Haha.

Itu hanyalah sebuah analogi, namun begitulah jika kita melihat kejayaan Dubook dalam penjualan buku-buku terbitan mereka. ketahuilah kebanyakan penulisan dalam terbitan Dubook hanyalah penulisan yang mempunyai unsur-unsur liberal, penghinaan terhadap ulama, kekeliruan dengan diri sendiri. Bahkan dalam karya-karya ini juga kita boleh jumpa ayat-ayat yang menghina al-Quran dan Allah. Kita akan jumpa ayat-ayat al-Quran ciptaan mereka sendiri di dalam buku-buku ini. Kononnya, ditulis bukan untuk menghina agama, tapi nak kasi pembaca sentap. Dengan hujah-hujah tertentu, mereka tidak kisah untuk buat ayat macam..

“Sebolehnya kita kena memaksa diri kita untuk mendengar dari pihak mana pun walaupun kebenaran itu sangat 'suck' atau menyakitkan hati. Bukankah Tuhan sudah firmankan kepada kita ? "Jangan sampai kebencian kamu terhadap ISMA mendorong kamu berlaku zalim terhadap ISMA.”

Tulisan Benz Ali.

Memang ISMA akan dibenci oleh puak-puak liberal ini, mana tidaknya, ISMA memperjuangkan sebuah negara islam vs puak liberal yang memperjuangkan negara sekular. Sudah pastilah akan berlaku pertembungan antara hak dan yang batil. Maka jelaslah disini, mereka tidak kisah untuk menggunakan apa cara sekalipun untuk berhujah, meskipun menghina agama sendiri.

Kebiasaannya, mereka akan mengatakan mereka tidak menghina agama, mereka tidak percaya agama perlu dilihat dalam konsep tertentu, kerana mereka ada definisi yang lahir dari minda mereka yang keliru tentang agama. Ini yang bahaya, minda yang keliru akan buat orang lain menjadi keliru dan seterusnya menghalalkan apa cara sekalipun bagi mendapatkan apa yang mereka mahu.

Tidak dinafikan ada juga ayat-ayat mereka yang boleh diterima akal, namun kebanyakannya membawa banyak kesan negatif tambahan dengan penggunaan bahasa yang kesat dan kasar. Ingatlah, apa yang kita baca itu boleh menbentuk diri kita. Hati-hati. Pernah juga kawan saya sendiri yang cakap,

“Tapi kadang-kadang apa yang ditulis dalam buku diorang ni betul juga.”

Ya, itu saya tak nafikan. Kalau yang betul kita sokonglah, tapi yang mana salah kita tentang. Tapi ingat, dalam masa yang sama kita juga perlu faham dan kenal ciri-ciri liberal. Memang hujah meraka kebiasaannya berbelit, sekejap itu dan sekejap ini. Berhati-hatilah.

“Kalimatul haqqin uriida bihal baathil”
Kata-kata yang benar dengan niat yang batil.

Oleh itu, pembaca yang dirahmati Allah sekalian, pilihlah bahan bacaan yang baik untuk pembentukan diri kita. Jangan biarkan minda tercemar dengan agenda-agenda batil yang tersirat. Jarum-jarum liberal ini, kita tolak ketepi jauh-jauh.



Kita tidak mahu mahasiswa atau golongan belia di luar sana turut terperangkap dan seterusnya menyokong intipati hasil air tangan penulisan golongan liberal dan lain-lain. Lebih buruk lagi apabila para pembaca mendokong agenda perjuangan mereka yang jelas bertentangan dengan syariat Islam. Andai kata berniat membeli buku-buku yang disebutkan di atas dengan tujuan mengenali dan mempersiapkan diri bagi menghadapi mereka. Apa salahnya. Mungkin dengan membaca kita dapat bersedia untuk menyiapkan hujah untuk menentang hujah mereka. Inilah yang perlu ditanam dalam diri kita. Sentiasa bersedia untuk menentang dan mematahkan hujah batil.

Jika seorang itu sudah mempunyai prinsip yang kuat insyaAllah, bahan bacaan seperti ini tidak dapat menggoyahkan mereka sedikitpun. Bahkan mereka pula yang akan lantang bersuara mengatakan. Ini salah! Itu salah! Jelas akan apa yang hak dan apa yang batil.