Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Tuesday, June 11, 2013

Unpercayable

Dalam mengharungi medan perjuangan dakwah ini, kita pasti berhadapan dengan pelbagai onak dan cabaran. Ya. Jalan dakwah tidak pernah menjanjikan kita kesenangan. Orang yang sudah lama dalam perjuangan ini pasti lebih memahami selok belok perjuangan yang penuh dengan onak dan duri.Tentangan demi tentangan hadir ke muka pintu. Seringkali menjatuhkan semangat para daie untuk terus berjuang.


Tahukah kalian bahawa tentangan itu bukan hanya datang dari orang bukan islam. Namun, tentangan yang hebat itu biasanya datang dari orang islam sendiri yang juga berdakwah.


"Eh akhi.. Kenapa jalan dakwah ditentang oleh orang islam sendiri. Tambahan si dia turut berdakwah?". 


Maka ketahuilah wujud perasaan hasad dan dengki di dalam diri orang yang berdakwah ini. Mereka tidak senang melihat orang lebih hebat dari mereka. Mereka akan cuba sedaya upaya menjatuhkan daie yang lain. Pelbagai hujah dan fitnah dilontarkan. Hati ini ialah hati yang sakit.


"Ada juga ya orang yang macam itu.. hm." 


Orang yang sebegini kebiasaannya mempunyai ego yang tinggi dan taksub dengan diri sendiri. Dia merasakan dia yang paling sempurna dalam perjuangan dakwah ini. Sebab itu dia senang untuk memperlekehkan perjuangan orang lain.


Diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,


“Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi.” 


Oleh itu, para daie yang diredhai Allah sekalian. Ingatlah. Jangan sesekali kita merasakan kitalah yang paling baik. Jangan mudah menilai orang lain sedangkan kita belum betul-betul pasti apakah amal kita diterima Allah atau sebaliknya. Hormat menghormati dan lahirkan tawadhu' dalam diri. Seringkali orang yang kita pandang rendah dan hina itu lebih banyak dan baik amalnya berbanding kita. Namun tidak mereka hebahkan. Mereka tidak menagih pandangan dan pujian manusia. Bertaubatlah.. kembalilah ke jalan yang benar.


Bila kita dah start menghukum, 

Bila kita dah start nak judge orang lain, 

Bila kita dah excited menyalahkan orang lain, 

Bila kita dah boleh tentukan syurga neraka orang lain, 

Bila kita tahu kita ahli syurga dia ahli neraka, 

Sungguh. Ini unpercayable. 





Bukankah tuhan itu satu. Sejak bila kita ambil alih tugas tuhan?