Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Monday, September 6, 2010

Realiti perjuangan

Realiti perjuangan

Apa yang dimaksudkan dengan perjuangan Islam ialah usaha untuk mempertahankan agamanya dan seterusnya mengatasi pihak-pihak yang menentangnya, yakni musuh-musuh islam. Bahkan erti kata perkataan juang itu sendiri bermaksud melawan, maka persoalan perjuangan Islam itu menggambarkan betapa unsur perlawanan dan persaingan adalah satu perkara rutin dan lumrah yang pasti ada di dalam Islam. Perkara ini akan dihadapi oleh umat Islam ‘fi kulli makan wa fi kulli zaman’, tanpa mengira tempat dan masa.

Mahu tidak mahu, setiap Muslim terpaksa menghadapi realiti perlawanan atau perjuangan sama ada dalam bentuk individu atau secara berjemaah. Demikianlah, sunnatullah sejak generasi Islam yang pertama lagi. Umat Islam sentiasa akan berhadapan dengan suasana perjuangan yang penuh dengan cabaran dan halangan.

Perlu kita fahami bahawa islam meletakkan akidah sebagai toggak utama perjuangan. Bahkan inilah merupakan rahsia kekuatan Islam sepanjang zaman. Islam tidak meletakkan isu semasa sebagai matlamat perjuangan. Perjuangan yang berasaskan isu semasa akan tamat dengan selesainya isu berkenaan. Sebaliknya Islam sentiasa mengetengahkan isu-isu yang berpaksi pada aqidah untuk menjelaskan tuntutan sebenar tauhid. Ianya sebuah perjuangan yang jauh lebih agung dan mulia kerana perjuangan kita ialah perjuangan menegakkan syahadatul haq.

Bukan lafaz syahadah yang kosong tanpa entiti, namun, syahadah yang diperjuangkan ialah syahadah yang haq! Sebuah syahadah yang besar pengertian dan kebenarannya. Kita tidak mahu melahirkan daie yang mengaku bersyahadah, namun kesaksiannya hanyalah kesaksian yang palsu dan diikuti dengan perjuangan yang palsu. Ini yang kita tidak mahu.

Sebaliknya para daie itu perlu meghayati kosep syahadah yang benar dan seterusnya direalisasikan dengan pengorbanan dan perjuangan yang benar tidak sia-sia.

Kalimah syahadah La ilaha illa Allah yang menjadi landasan tauhid itu sendiri adalah suatu cetusan revolusi yang akan membawa kepada perubahan besar-besaran di dalam jiwa dan kehidupan seorang manusia kerana ia bererti pengakuan kepada kekuasaan tertinggi yang diserahkan hanya kepada Allah.

Syed Qutb menyifatkan Islam merupakan revolusi di dalam kehidupan manusia. Dalam hubungan ini Syed Qutb menyatakan,

"Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyah. Dia merasakan ketika dia mula menganut Islam bahawa dia memulakan zaman baru dalam hidupnya; terpisah sejauh-jauhnya dari hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah. Sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada." 

Hari ini, kita dapat lihat banyak kelompok yang mengaku mereka berjuang untuk menegakkan islam, namun benarkah perjuangan mereka itu lahir dari sebuah perjuangan yang hak? Atau hanya sekadar retorik berlebihan, menjerit sana sini untuk menjadikan islam sebagai ustadziyatul alam tapi tidak selari dengan tindakan. Tidak mengenali erti perjuangan yang sebenar, dan tidak pula melihat realiti sebenar perjuangan sesuai dengan masa dan keadaan.

“Kerana kita tidak mahu melahirkan daie yang tengelam dalam slogan, tapi tidak mengerti erti reality. Hal ini hanya akan membuatkan mereka tengelam dalam sebuah dimensi yang memakan diri. Terlalu besar pengharapannya terhadap umat, tapi tidak tahu dimana harus dimulakan perubahan. Bagai mengaharap untuk terus ke bulan tapi tidak mempelajari bagaimana untuk ke bulan.” 

Maka jelaslah disini, bahawa perjuangan seorang daie itu perlu tepat dengan realiti semasa. Celik dan tidak buta, agar tidak tertipu dengan propaganda yang memperdaya.

Seorang daie itu perlu belajar mengenal realiti semasa, dan seterusnya merancang dan bertindak sesuai dengan realiti. Angan-angan yang tinggi perlu disuluh dengan saksama, agar ia bukan sekadar angan-angan kosong namun mampu menjadi sebuah reality. Semua ini hanya berlaku sekiranya perjuangan yang dilakukan ialah sebuah perjuangan yang kenal erti dan entiti sebuah realiti.

Kita pelu sedar dimana kita berdiri, dan dari situlah kita perlu memulakan langkah. Tiada jalan pintas untuk mendapat kejayaan. Kita perlu belajar untuk kenal negara, kenal mazhab, kenal politik, kenal pemimpin, kenal musuh dan banyak lagi yang perlu kita kenal dan celik barulah kita sedar akan realiti. Sebuah perjuangan yang sedar akan realiti akan lebih tersusun dan seterusnya mampu membawa dakwah pergi lebih jauh. Inilah misi untuk menjadi seorang daie yang faham realiti dan tidak tengelam dalam mimpi.

Till then. Assalamualaikum.