Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Tuesday, December 28, 2010

Al-Haya'


Seorang muslim mestilah bersifat pemalu dalam setiap keadaan. Namun demikian sifat tersebut tidak seharusnya menghalang kita dari memperkatakan kebenaran. Di antara sifat pemalu itu dimana seseorang tidak masuk campur urusan orang lain, memelihara pandangan, merendah diri, dan tidak meninggikan suara ketika bercakap. Bahkan baginda Muhammad S.A.W sendiri adalah seorang yg sangat pemalu, lebih pemalu dari anak gadis yang berada di balik tabir. Rasulullah S.A.W. bersabda, yang bermaksud,


"Iman itu mempunyai lebih daripada 60 cabang, dan haya' (malu) itu satu cabang dari iman." (HR Muslim).

Hakikat malu itu ialah sifat yang mengerakkan seorang untuk meninggalkan kejahatan dan menghalangnya dari mencuaikan akhlak orang lain. Sifat malu ini umpama perisai orang beriman. Malu dengan Allah, dan rasulNya, malu kepada manusia dan malu kepada diri sendiri. Orang yang tidak mempunyai rasa malu kepada Allah sudah pasti tidak mempunyai rasa malu pada diri sendiri. Sebab itu, hari ini maksiat tidak lagi dilakukan secara sembunyi-sembunyi, namun dilakukan secara terang-terangan. Bahkan ada yang berbangga dengan maksiat yang dilakukan bagaikan maksiat itu perkara biasa. Inilah yang berlaku apabila perisai malu itu luntur.

“Malu itu umpama tembok besi adamantium yang mampu menjaga diri dan hati kita. Namun sekukuh adamantium sekalipun mampu menjadi selembut kapas jika tewas dek godaan hawa nafsu dan bisikan syaitan.”

Maka, letakkankah malu pada pandangan, percakapan, dan perbuatan. Barulah bila dikatakan malu sebahagian daripada iman.


Bagi orang yang mempunyai maruah dan harga diri, setiap perbuatan yang memalukan, samaada dari sekecil-kecil perkara hingga ke sebesar-besar perkara pasti dia sedaya upaya mengelak dari melakukannya. Inilah yang dikatakan malu menjadi perisai diri daripada melakukan perkara yang ditegah agama, undang-undang dan juga tatasusila kemanusiaan.

“Janganlah sekadar mengaku malu, tapi sebenarnya tidak malu, seperti meletakkan gula tanpa bungkusan di tengah jalan. Apabila dikerumuni semut-semut, maka semut pula yang dipersalahkan. Padahal, diri sendiri lupa untuk sarung dengan bungkusan”.

Usaha mengelak melakukan perkara dan perbuatan yang memalukan bukan sahaja daripada pengetahuan manusia namun yang utama itu ialah daripada Allah. Namun, sudah pastilah Allah Maha mengetahui apa yang dilakukan oleh manusia meskipun cuba disembunyikan.

Sesiapa yang tidak mempunyai rasa malu merefleksikan iman yang lemah. Kalau kita hari ini, tak solat, tak puasa, tak tunaikan kewajiban sebagai individu muslim, maka ketahuilah puncanya ialah daripada benteng malu kita yang telah roboh.

Ayuhlah sahabat, kita kembali mengutip dan menyusun batu-bata iman dan disemen dengan air mata taubat agar benteng malu itu kembali berdiri kukuh. Kita belum terlambat, bahkan kita tak pernah terlambat untuk berubah, selagi kita masih mampu bernafas maka azamkan perubahan dalam diri kita. Allah Maha pengampun dan Maha penerima taubat.

Till then. Assalamualaikum.

Monday, December 27, 2010

Awaken

Gushh..I knew that u all can simply get this lyric from web... who care, I love it, and I want it to be here embeded. haha

Lyrics to Awaken(Maher Zain) :


We were given so many prizes 

We changed the desert into oasis 

We built buildings of different lengths and sizes 

And we felt so very satisfied 

We bought and bought 

We couldn't stop buying 

We gave charity to the poor 'cause 

We couldn't stand their crying 

We thought we paid our dues 

But in fact 

To ourselves we're just lying 


Oh...I'm walking with my head lowered in shame from my place 
I'm walking with my head lowered from my race 

Yes it's easy to blame everything on the west 

When in fact all focus should be on ourselves 


We were told what to buy and we'd bought 

We went to London, Paris and Costa Del Sol 

We made show we were seen in the most exlusive shops 

Yes we felt so very satisfied 

We felt our money gave us infinite power 

We forgot to teach our children about history and honor 

We didn't have any time to lose 

When we were.. (were) 

So busy feeling so satisfied 


I'm walking with my head lowered in shame from my place 

I'm walking with my head lowered from my race 

Yes it's easy to blame everything on the west 

When in fact all focus should be on ourselves 


We became the visuals without a soul 

despite the heat 

Our homes felt so empty and cold 

To fill the emptiness 

We bought and bought 

Maybe all the fancy cars 

And bling will make us feel satisfied 


My dear brother and sister 

It's time to change inside 

Open your eyes 

Don't throw away what's right aside 

Before the day comes 

When there's nowhere to run and hide 

Now ask yourself 'cause Allah's watching you 


Is He satisfied? 

Is Allah satisfied? 

Is Allah satisfied? 

Is Allah satisfied? 


Oh..I'm walking with my head lowered in shame from my place 

I'm walking with my head lowered from my race 

Yes it's easy to blame everything on the west 

When in fact all focus should be on ourselves

Thursday, December 16, 2010

Daie sweet

Daie sweet lama-lama fewitt 


Tidakkah kita perasan, kalau dekat dalam laman sosial kebiasaannya ayat-ayat sweet terlebih gula ni sering menjadi viral. Contoh ayat macam : "cinta yang sebenar, ialah merindui di dalam doa." Pergh meleleh. Ada juga tu, macam, "Allah uji cinta kita, bersabarlah sayang." Pergh, ayat sweet meleleh. 


Kebiasaanya kita boleh jumpa ayat-ayat macam ni di twitter. Kononnya ditweet oleh mereka yang memegang title daie, tapi tanpa mereka sedari mereka mengajak anak muda bercouple ala-ala islamic. Tweet yang melekit manis dengan kuantiti gula berlebihan, memang disukai ramai, memang akan dapat banyak retweet dan fav. Tapi kena tanya balik diri kita, hang ni daie ke romeo? Asyik dengan tweet sweet, lama-lama jadi fewwit. 

Nama dekat tweet handle bukan main islamic, pendakwah la, bakal jenazah la, daie lah, tapi sayang sekali apa yang ditweetkan seakan-akan langsung tidak islamic, jauh dari tuntutan daie yang sebenar, hanya jiwang karat, tulang rusuk yang terlebih bergegar. Memalukan. Ini belum lagi yang berjiwang karat terlebih karat antara golongan daie sweet ni. 

Ada siap ada pasangan masing-masing lagi, yang lelaki dengan jubahnya, yang perempuan pula dengan purdahnya. Bersweet-sweet dua orang di twitter, konon-konon ayat islamic, saling ber unmention sehingga buat saya muntah hijau membacanya. 

“Macam uncang teh boh dan gula, 

Meminta untuk dijirus air panas.” 


Sorry, saya tak jealous sikitpun, tapi saya sedih, sebab mereka ini ramai followers, satu peluang dakwah yang sangat besar. Kiranya kalau mereka tweet dakwah tu, insyaAllah akan sampai kepada ramai orang. Tapi sayang, kelebihan yang ada di salah guna. Sibuk dengan couple ala-ala islamic. 





Maafkan saya, ini bukan daie, tapi ini mat romeo yang guna islam untuk dapat ramai followers. Kamu sudah salah jalan. Kamu ingat kamu ramai followers sebab dakwah. Tapi hakikatnya, kamu ramai followers sebab kamu terlebih sweet gula.


Biasalah orang Malaysia memang suka gula. Diabetis ramai kot. Ok takde kaitan. Tapi point dia di sini, kamu telah mengotori islam itu dengan fitnah. Kamu tak layak memegang title daie. Maaf sayang, tapi ini bukan cara daie. Kamu sebenarnya hanya budak hingusan yang mahukan perhatian. Itu sahaja. Maafkan saya agak terus terang, tapi saya cukup anti dengan daie jiwang karat. Insaflah, tajdid niat kita kembali. Moga Allah megampunkan kita semua.


Taubatlah sebelum terlambat.

Sebelum penutup, saya nak kongsi cerita yang berlaku semalam. Masa baru balik dinner batch. Banyak makan best-best bersama batchmate tercinta. Tapi sebelum makan kiteorang buat tahlil untuk arwah dulu. Al- Fatihah. Moga arwah tenang di sana.

Okay, macam ni cerita dia,

Azrin (kawan saya) and I took KTM which headed to Mid Valley. As we entered the coach, we found that, there were no boys in that coach. We were totally bewildered that moment. That 'makcik' beside me just keep smiling, while others looking at us with queerer look. Something was wrong and I knew it intuitively. Then, a fat guard come, standing in front of us and scolded us.


"Korang pompuan ke laki!! X pham ke"

Then we knew, we have entered the girl coach. We were totally bashful. We move out of the coach and move to other coach silently with our's head lowered in shame.

Makcik tu xnak bgitau awal-awal, geram betul. Haha.


Baiklah. Itu sahaja dari saya pada kali ini. Cerita tu selingan. Tapi yang penting, apa yang saya tulis atas tu pasal daie sweet perlu kita sama-sama ambil iktibar. Moga kita semua dihindari dari wabak daie terlebih gula ini.

Friday, December 10, 2010

Recharge


Kerja seorang daie ini memang memerlukan semangat, kerana jalan yang bakal ditempuhi itu bukanlah jalan yang mudah dan selesa. Ujian dan mehnah datang dari pelbagai arah, kadang-kadang ia datang dari belakang dan kadang-kadang ia datang dari bawah. Sampai satu tahap, semangat itu akan hilang dan perlu dicari semula.

The battery is getting low. 15% remaining 

Macam smartphones, iPhone ke, Samsung ke, HTC ke, semuanya perlu dicharge semula jika battery sudah nak habis. Jika tidak phone itu akan mati. Maka terputuslah semua hubungan kita dengan laman sosial.

Begitulah juga dengan semangat para daie. Semangat ini datangnya dari kehendak iman di hati. Mahu atau tidak mahu, iman itu peru sentiasa di-charge agar semangat daie untuk berdakwah terus membara. Macam smartphones, kita boleh charge dengan pelbagai jenis charger, namun charger yang terbaik dan the most compatible ialah charger yang original. Begitu jugalah dengan iman, charger yang terbaik dan original untuk iman kita ialah tahajud di sepertiga malam.

Apa.. ingat senang ke nak bangun tahajud? Susah.. Tapi jika dilatih dan berusaha untuk istiqamah, menjadikan tahajud sebagai rutin, maka insyaAllah satu hari nanti ia akan menjadi satu perkara yang biasa buat kita. Seorang daie itu memerlukan tahajud untuk mengumpul kembali kekuatan iman, tanpa tahajud dia akan bergerak seperti mayat hidup, yang tidak tahu ke mana arah tujuan. Medan sepertiga malam inilah senjata rahsia para daie. Yang mampu membuat para daie terus bangun dari rebahnya, cekal hadapi musuhnya dan ikhlas dalam perjuangannya. Rahsianya tidak lain dan tidak bukan ialah tahajud di sepertiga malam.

Setelah penat berurusan dengan manusia, maka seorang daie itu memerlukan sedikit masanya untuk berurusan dengan pencipta manusia. Dia perlu menjaga hablu minallah (hubungan dengan Allah) bagi menjamin mudahnya kelangsungan hablu minannas (hubungan dengan manusia).

Suasana di sepertiga malam pastinya berlainan. Mana tidaknya, kita bangun seorang diri tanpa diketahui manusia, ikhlas hanya keranaNya. Tidak tercemar dek riya’ dan penyakit hati yang membuatkan kau ujub dengan diri sendiri.

“Ikhlas itu perlu dicari, kerana ianya terlalu tersembunyi, macam semut hitam, di atas batu hitam, di malam yang gelap gelita.”

Maka sudah pastilah ianya menjadi lebih mudah untuk mencari keikhlasan itu di sepertiga malam. Diri bersembunyi dari pandangan manusia, dan hanya mengharap keredhaan dariNya. Seorang daie yang sudah biasa bangun tahajud di malam hari pasti akan merasai kekurangan dalam hari yang dilaluinya sekiranya dia tertinggal tahajud. Inilah hati yang hidup, hati yang perlu dimiliki oleh daie original. Rasa risau jika sudah begitu lama meninggalkan tahajud. Rasa rindu dan cinta kepada tahajud. Inilah kecintaan yang perlu ditanam dalam jiwa daie. Firman Allah,

"Dan pada sebagian malam hari bersalat tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ketempat yang terpuji" (Al- Isra’ : 79).

Oleh itu, jadilah tahajud sebagai satu rutin penting dan anggaplah dakwahmu tidak sempurna tanpa kamu bertahajud di sepertiga malam. Jika si pendosa itu cukup dengan satu taubat maka dosanya akan diampunkan, maka ketahuilah, si beramal soleh ini pula berlu bertaubat beribu kali bukan satu kali. Di khuatiri dalam amalnya dipenuhi dengan riya’, ujub, sum’ah dan takabbur. Kadang-kadang istighfar yang dilafazkan juga perlu diistighfarkan. Kita khuatir, istighfar kita yang pertama itu hanya sebuah istighfar yang membawa entiti yang kosong, dan kita kembali berbuat maksiat. Maka istighfar itu perlu diistighfari. Kita perlu bertaubat atas istighfar kita yang tidak benar sebelum ini.


Para daie original yang dirahmati Allah sekalian, ketahuilah, dakwah kita bukan dakwah yang berdiri atas landasan mencari populariti atau landasan wang ringgit. Namun dakwah kita berdiri di atas landasan iman yang terbina kukuh dengan tahajud kita di sepertiga malam.

Assalamualaikum.

Thursday, December 9, 2010

Acah gempak


Satu perkara penting yang perlu kita hadam betul-betul ialah mengenali perbezaan antara ‘acah gempak’ dan ‘ambil berat’.

Acah gempak

Orang yang macam ini kebiasaannya nak tunjuk diri dia hebat semuanya. Apa sahaja isu baru pasti dia akan jadi orang yang mahu mengeluarkan pendapat. Contohnya isu habib-habib yang dikaitkan dengan tarekat-tarekat tertentu yang diharamkan di Malaysia. Maka terus dia jadi orang yang pakar dalam bidang agama.


“Pada pendapat ana.. habib-habib ini.. dia begitu.. dan ana rasa pendapat ana paling wajar diterima dan pendapat yang lain semua salah.”


Lepas tu mungkin ada isu-isu bola sepak, maka dia berubah pula menjadi seorang yang pakar perundangan dalam bidang bola sepak.


“Mengikut undang-undang bola sepak FIFA yang terkini.. sepatutnya offside.. mana ada gol.. reff tak tahu undang-undang bola.. aku dulu wakil kampung!”


Ada sahaja isu semasa dia pasti mengeluarkan pendapat. Sehinggakan isu-isu akidah dan isu-isu yang melibatkan nyawa orang lain pun dia hendak berikan pendapat.


“Kemalangan ini sebenarnya ialah salah pemandu ini, dia sepatutnya… salah diri dia sendiri.. keluarga dia terkorban.”


Sifat acah gempak ini perlu dijauhi. Jangan terlalu ghairah untuk memberi komen atau pandangan terhadap sesuatu isu. Untuk sesetengah isu ianya adalah lebih baik sekiranya kita berdiam diri, dari sibuk menjual diri, menagih puji. Tambahan isu-isu yang melibatkan nyawa orang, ini bukan isu yang boleh kita buat main. Kita khuatir dalam syok sendiri itu, kita mula menyebarkan fitnah. Memburukkan keadaan yang sedia ada.


“Cukuplah nak tunjuk ‘pada pendapat..’, ‘pada pendapat..’, sebab bukan kita seorang yang ada pendapat. Belajarlah erti hormat, agar diri selamat, daripada menjadi agen pemfitnah maklumat.”


Ambil berat

Namun, kita sebagai umat islam, perlu memiliki sifat ambil berat dan ianya sudah pasti sebuah sifat yang berlainan dengan ‘acah gempak’. Orang yang ambil berat akan sesuatu hal, tidak akan mudah untuk mengeluarkan pendapat. Kerana dia sedar, ini bukan perkara yang boleh dihujahkan sewenang-wenangnya. Dia akan menjalankan kajian, membaca kitab-kitab tertentu atau bertanya kepada ahlinya untuk mendapat maklumat yang sebenar.

Sesudah mendapat maklumat yang sahih dari sumber-sumber yang benar, maka dia akan membuat sebuah konklusi. Dia akan lebih mengambil sikap berdiam diri dan memerhati. Segala-gala isu akan disiasat olehnya terlebih dahulu tanpa perlu ghairah untuk mengeluarkan pendapat. Meskipun dia turut keluar dengan sebuah pendapat akhirnya. Namun dia tidak memilih untuk mengutarakan pendapatnya di media sosial namun dia lebih suka untuk berdiscusi dan berbincang face to face bersama sahabat-sahabat seperjuangannya.


Inilah sifat orang yang ambil berat. Jarinya tidak menggelupar untuk update status-status baru tentang isu-isu semasa. Dia lebih banyak berdiam diri dari mengemukakan pandangan. Dia lebih suka menjauhi perdebatan kosong di laman sosial. Dia sedar, segala isu perlu diadili dengan sempurna, dan dia bukanlah orang yang gopoh dan terburu-buru.


Seringkali kita melihat perkara ini terjadi bukan? pasti ada dalam kalangan sahabat kita yang terlalu semangat dengan isu-isu semasa. Ini yang salah. Semangat itu bagus, namun jika semangat berlebihan yang tidak terkawal, ini yang jadi tidak bagus. Golongan sebegini hanya mahukan perhatian, dan seringkali hujahnya bukan hujah yang benar dan hanya berunsur kritikan. Kritikan yang diberikan seringkali sebuah kritikan yang menjatuhkan bukannya sebuah kritikan yang membina.


Jauhi sifat ini, dan jadilah seorang daie yang ambil berat, bukannya seorang yang acah gempak.

p/s Gambar hiasan. Baru lepas habis inspection. Dekat sini, inspection setiap weekend. Ala-ala army macam tu. Hihi.

Till then. Assalamualaikum.


Wednesday, November 17, 2010

Bukan urusan saya

Pada suatu hari, Khalifah Turki yang bernama Sultan Ahmad I mengirim sepucuk surat rasmi kepada Syeikh Sa'dudin untuk bertanya.

“Apa kekurangan yang terdapat di Negara ini (sehingga kita mengalami kemunduran dan kekalahan dari musuh). Padahal Allah menjanjikan kemenangan bagi Umat Islam?”

Syeikh bijak ini segera menulis jawapannya,

“Bukan Urusan Saya.”

Sultan Ahmad spontan marah besar membaca jawapan tersebut. Ia menyangka bahawa Syeikh Sa'dudin mengabaikan pertanyaan penting ini.

Baginda segera memerintahkan syeikh Sa'dudin menghadap segera lalu memarahinya dengan sangat keras. Dia berkata,

"Mengapa tuan mengabaikan pertanyaanku? Beraninya tuan berkata 'bukan urusan saya' untuk suatu masalah yang sangat penting ini?"

Dengan tenang,sang mufti menjelaskan,

Saya tidak mengabaikan pertanyaan tuanku. Sebaliknya, saya menjawab pertanyaan tersebut dengan teliti.

Kalimat 'bukan urusan saya' inilah penyebab utama kemunduran umat Islam. Jika setiap individu baik dari pemerintah ataupun rakyat biasa bersikap mementingkan diri sendiri, dan berkata 'bukan urusan saya' setiap kali berhadapan masalah umat, maka kemunduran demi kemunduran, dan kekalahan demi kekalahan akan menimpa umat islam secara berterusan.

Memahami penjelasan Syeikh yang penuh bermakna, Sultan Ahmad menjadi malu. Beliau segera meminta maaf kepada Syeikh Sa'dudin dan memberinya banyak hadiah.


Baginda bersabda:

"Perumpamaan kaum mukminin dalam persaudaraan mereka ibarat satu tubuh.Jika salah satu anggota sakit seluruh tubuh akan merasa demam dan tidak dapat tidur.”

(Riwayat al-Bukhari dan muslim)


Oleh yang sedemikian, jelaslah bahawa, menjadi kewajiban untuk para daie itu mengambil tahu akan hal semasa. Tidak cukup sekadar bekerja atau bergerak sendirian menjaga iman masing-masing, kerana masalah umat ialah masalah kita semua, meskipun kita duduk jauh nun di hujung sana.




p/s gambar petang tadi. Bersama cikgu Chemistry saya. SPM nak dekat dah. Doakan.

Sunday, November 14, 2010

Kantoi

Student: Sir.. kalau student kantoi meniru time exam kan. Apa tindakan paling power kiteorang akan kena? Apa nasib yang paling buruk? 

Sir: the worst ialah awak tak kantoi. 

Student: Aik. kenapa macam tu? kalau tak kantoi la best. kalau kantoi.. habisla.. failed exam, kena denda bagai. 

Sir: Itulah kamu tak faham. Tak kantoi la paling hardcore. Hang punya result akan dapat flying colours. Result haram. Dengan result haram tu mohon kerja pula, kerja haram. Dapat gaji, gaji haram. Bagi makan anak dan isteri pakai duit haram. Anak-anak awak membesar makan duit haram. Tak ada barakah. 

Student: Wuu. Tapi Sir.. kalau tak tiru..failed lagi teruk.. 

Sir: Sebab itu kamu kena usaha. Kemudian bertawakallah kepadaNya. Jangan sampai meniru, kerana kesannya ialah terhadap hidup kamu. Mungkin kita tak rasa apa-apa. Tapi ingatlah.. Allah itu Maha Adil. 

Student: Gulp..

Sunday, September 12, 2010

Futur



Futur

Ianya ialah penyakit yang sering menyerang para daie. Uniknya penyakit ini, kerana ia terus menyerang pada qalbun atau hati seseorang. Ianya membuatkan seseorang rasa kecewa, malas dan berputus asa. Penyakit ini boleh di diagnosis dengan mudah, terutama apabila seseorang kelihatan mula menjauhi jemaah atau kerja-kerja dakwah. Penyakit ini menyerang tanpa mengira usia, jantina dan warna kulit. Ianya menyerang para daie tanpa mengira sama ada daie tersebut ialah veteran dakwah ataupun daie yang baru nak jinak-jinak dengan lapangan dakwah.


Penyakit ini sukar diubati, namun dapat dikenal pasti, 

Ubatnya tidak dijual-beli, namun dapat dibuat sendiri, 

Ketika itu diri teruji, mahu dipuji atau mencari yang hakiki, 

Semuanya bergantung pada diri, mahu mengubati, atau cabut lari. 


Apabila seseorang daie itu dihinggapi penyakit futur ini. Dia mula rasa penat dengan usaha dakwahnya. Dia rasa kecewa atas sedikit kegagalannya dan kurang pencapaiannya. Dia rasa dirinya seakan-akan tidak dihargai. Orang lain memandang rendah akan dirinya. Rasa benci kepada sesetengah sahabatnya mula meninggi. Perjuangan orang lain mula diraguinya. Dia sedih dan rasa muram. Menjauhi sahabat seperjuangan. Menutup pintu bilik dan duduklah si dia bersendirian. Kitabnya dan catatan usrahnya dibuang ketepi. Kecewa dan penat, duduklah dia bersendiri.


“Akhi.. saya sudah penat dengan kerja dakwah ini, saya kecewa dengan sikap sesetengah ahli jemaah yang bajet baik nak tunjuk hebat. Orang lain sering salah faham akan niat baik saya. Apa yang saya buat semuanya salah. Saya sudah pasrah dengan kerja dakwah ini. Semuanya poyo. Maafkan saya akhi.. saya nak keluar jemaah..”


Saya kira ayat di atas itu tergolong dalam ayat futur tahap 6, tinggi la kiranya, boleh masuk Ripley's Believe it or Not! Kekecewaannya menggunung tinggi sehingga dia mahu keluar jemaah dan seterusnya mahu tinggal kerja dakwah. Pergh. Hardcore bukan penyakit futur ini? Tambahan kata-kata itu bukan dilafazkan oleh orang baru dalam dakwah, namun kadang-kadang yang sampai tahap macam ini ialah orang yang sudah lama dalam perjuangan dakwah. Orang yang sudah lama memakai title daie. Orang yang sudah menjadi naqib atau naqibah usrah. Namun akhirnya dikalahkan juga dengan perasaan futur ini. Semuanya kerana Allah nak uji keikhlasan di dalam hati para pejuang ini. Apakah kerja kita selama ini sebuah kerja yang hipokrit atau sebuah kerua yang ikhlas keranaNya. Dengan ujian itu, ikhlas akan terbukti original atau ciplak.


Disaat kita rasa mahu putus asa itu, cuba ingat balik mengapa kita mahu menaiki gerabak ini satu ketika dahulu. Carilah kekuatan dan semangat itu kembali.


Para pembaca yang dirahmati Allah sekalian, ingin saya kongsikan sebuah analogi menarik untuk diambil iktibar dan pengajaran buat kita semua.


Perjuangan dakwah ini ialah umpama menaiki sebuat kapal yang besar. Berlayar di tengah lautan menuju ke sebuah destinasi yang pasti. Di dalam kapal itu pastinya terdapat ramai orang, dengan perangai yang pelbagai. Ada jurumudi kapal, ada yang mengawal layaran, ada yang sekadar menumpang kapal, dan bermacam-macam lagi. Kita juga turut sama di dalam kapal itu. Mungkin kita tidak berasa selesa dengan sesetengah orang yang berada di atas kapal. Mungkin ada yang tak mandi, busuk dan mungkin juga ada yang suka main-main dan tidak serious. Kita rasa rimas dengan mereka, lantas kita mengambil keputusan untuk meninggalkan kapal.

“Sudahlah.. aku sudah tak mampu bertahan lagi.”

Maka terjunlah kita ke dalam laut. Mengambil keputusan untuk berenang sahaja untuk sampai ke destinasi. Mungkin sehari dua kita mampu untuk terus berenang dan berenang. Namun pasti akan tiba satu masa kita sudah keletihan dan tidak mampu untuk berenang lagi. Sejuk di malam hari dan belum kira lagi pemangsa-pemangsa seperti ikan jerung yang banyak di lautan itu. Bagaimana pula dengan perut yang kian kelaparan?


Saat itu kita mula merindukan makanan yang terhidang di dalam kapal, mungkin bukanlah makanan yang enak, namun tetap ada makanan untuk mengisi perutnya. Mungkin katil yang di atas kapal itu tidak empuk namun itu lebih baik dari kesejukan diselimuti air laut. Mungkin kawan-kawan di atas kapal itu menjengkelkan, tapi itu jauh lebih baik dari jerung-jerung yang mahu membuat kita jadi santapan.


Begitulah analogi mudah untuk kita fahami perjuangan di dalam medan dakwah ini. Kita perlu sentiasa ingat, meskipun rakan seperjuangan kita tidak menyenangkan hati kita namun jauh di dalam lubuk hati mereka terdapat jiwa daie yang sama seperti kita. Mahu berjuang seperti kita. Mahu mendapat rahmat, keampunan dan keredhaan dariNya. Meskipun luarnya kita berbeza namun jauh di dalam lubuk hati setiap daripada kita itu terdapat sebuah kesamaan yang indah untuk menggapai satu tujuan yang abadi. Inilah yang terdapat dalam jiwa daie. Janganlah kita mengharap kesempurnaan, hakikatnya kita semua ialah manusia yang mempunyai banyak kelemahan. Mereka dan kita bukannya malaikat. Meskipun abang naqib atau kakak naqibah kita sekalipun, mereka itu juga manusia biasa, yang tidak akan lari dari membuat silap.


Kita mudah mempunyai rasa tidak senang terhadap orang lain, tapi jangan kita lupa diri, pastinya dalam masa yang sama bukan semua orang menyenangi kita. Inilah lumrah kehidupan. Medan persahabatan ini juga medan ujian buat para daie. Duduk dalam jemaah menuntut kita untuk berlapang dada. Jangan mengangkat diri mulia dan kita hendaklah saling hormat menghormati dan sayang-menyayangi antara satu sama lain.


Para daie yang original itu pasti dan wajib memahami akan realiti ini. Dia akan menjadi seorang yang sangat pemaaf dan mudah menerima orang lain. Dia sedar di dalam hati-hati ini terdapat kesamaan, dan dengan kesamaan inilah dia terus mengikat dirinya pada jalan Allah ini. Cintanya pada jalan ini tidak dapat dihitung lagi, datanglah ujian dan mehnah setinggi ombak tsunami sekalipun, pasti dapat dia tempuhi dengan redha. Dia sedar, Allah sedang mengujinya, dan dia yakin bahwa semua yang berlaku itu, adalah dengan izinNya.


Nasihat saya, meskipun kadang-kadang kita rasa letih dan penat, tak mengapalah, ambil masa duduk dan berehat sejenak. Namun pastikan dalam rehatmu itu tidak melepasi ‘lower limit’, yakni jangan sampai tinggal solat, tinggal amal wajib, jangan sampai tinggal semuanya. Namun berehatlah sekadar perlu. Apabila sebuah kekuatan telah dapat dicari, maka bangkitlah kembali dengan penuh bergaya seperti sepakan kuat dan padu Lionel Messi membolosi gawang gol. Macam tuh!


Kali ini bangkitmu bukan bangkit yang biasa-biasa. Namun kali ini kamu bangkit dengan misi untuk menjadi jauh lebih hebat dari sebelumnya. Inilah sifat yang perlu ditanam dalam jiwa sang daie original.

Monday, September 6, 2010

Ijismina

Biasakah pembaca menaiki bus? Contohnya pulang ke kampung atau kembali ke kolej. Mungkin ada juga yang menaiki bus bagi menuju ke tempat kerja. 




Contohnya saya sendiri ialah seorang yang sudah biasa menaiki bus. Berulang pergi dan balik dari rumah saya di Pahang dan sekolah MCKK di Perak. Perjalanan yang memakan masa 5 jam duduk di dalam bus bermusafir itu sudah menjadi kebiasaan. Pasti juga ramai pembaca yang seperti saya bukan?

Saya menulis article ini kerana saya mahu berkongsi kepada pembaca bahawa sebenarnya aura bus ini sebenarnya ialah aura tarbiyah.

Hairan bukan?

Tapi itulah yang sering saya rasakan apabila bermusafir menaiki bus. Terutama jika bermusafir di waktu malam sambil ditemani oleh lagu-lagu nasyid yang shahdu didengari melalui earphone. Perjalanan musafir seorang pelajar. Sungguh, sangat mudah air mata saya mengalir keinsafan. Waktu yang lama duduknya kita di dalam bus itu ialah waktu yang sangat sesuai untuk kita memikirkan kembali apa yang kita lakukan dan menginsafi diri. Kadang-kadang tu saya menangis dalam gelap rasa malu dengan dosa-dosa yang dibuat. Orang tak nampak, hanya cahaya lampu jalan yang malap menemani, cukuplah untuk saya melepaskan air mata keinsafan sampai puas. Seribu ketenangan dapat dirasai sepanjang perjalanan dengan menaiki bus. Saya juga biasa bermusafir menaiki kapal terbang, kereta, train, namun aura bus tetap jauh lebih hebat dari menaiki pengangkutan lain. Kalaulah diberi pilihan untuk memilih kenderaan bagi perjalanan musafir, pasti saya akan memilih bus. Kerana bagi saya, bus ialah bagaikan sebuat pit stop yang sesuai untuk saya kembali menilai diri dan menginsafi diri di sepanjang perjalanan. Itulah kelebihan aura bus yang saya dapati tidak terdapat pada pengangkutan awam lain.

Saya mahu mengajak para pembaca untuk turut sama merasai aura bus ini, lahirkan suasana menginsafkan diri, banyakkan beristighfar di dalam perjalanan sambil mengenang dosa kita, maka insyaAllah sekeras mana pun hati kita pasti mampu dilembutkan apabil menyebut nama-nama Allah.

Mata yang merenung ke luar tingkap bus, disebalik halangan langsir kita mengintai ke luar. Melihat manusia yang pelbagai gaya dan cara menuju ke sana dan kesini dengan tujuan masing-masing. Ada yang miskin ada yang kaya.

Kemudian kita melihat pula tumbuhan-tumbuhan hijau yang menyejukkan mata. Allah… tidakkan itu mampu membuatkan hati itu tenang. Dan ketahuilah bahawa hati yang tenang ini mudah untuk menangis kinsafan. Ijismina.. Duduk dan beriman sejenak. Memikirkan kehidupan kita, dan apa yang telah kita lakukan padanya.

Tambahan aircond bus yang mula membuatkan diri sejuk, kita mengetatkan baju sejuk memeluk diri sendiri. Allah.. Allah.. Sungguh, jika kita betul-betul mahu menginsafi diri pasti kita mampu melakukannya sepanjang duduknya kita di dalam bus itu. Yang penting kita benar-benar ikhlas mahu bermuhasabah. InsyaAllah, hidayah akan menyapa ke muka pintu hati, berusahalah. Hidayah itu perlu dicari, kerana sukar untuk mengharap ia datang tiba-tiba bergolek kepadamu. Tambahan kita ialah manusia yang sering alpa dan leka.

Ayuhlah kita, bagi yang mahu bermusafir, jadikanlah perjalanan kita suatu yang bermanfaat dan menginsafkan. Usahalah mencipta suasana shahdu yang melembutkan qalbu. Jika saya suka akan aura bus, mungkin pembaca suka akan aura pengangkutan yang lain. Terpulanglah, namun yang penting di sini ialah hati kita, mahu atau tak mahu.

Di kala malam sunyi sepi, kita bermusafir, mencari redha, hadirnya hidayah. InsyaAllah. Ijismina.

Realiti perjuangan

Realiti perjuangan

Apa yang dimaksudkan dengan perjuangan Islam ialah usaha untuk mempertahankan agamanya dan seterusnya mengatasi pihak-pihak yang menentangnya, yakni musuh-musuh islam. Bahkan erti kata perkataan juang itu sendiri bermaksud melawan, maka persoalan perjuangan Islam itu menggambarkan betapa unsur perlawanan dan persaingan adalah satu perkara rutin dan lumrah yang pasti ada di dalam Islam. Perkara ini akan dihadapi oleh umat Islam ‘fi kulli makan wa fi kulli zaman’, tanpa mengira tempat dan masa.

Mahu tidak mahu, setiap Muslim terpaksa menghadapi realiti perlawanan atau perjuangan sama ada dalam bentuk individu atau secara berjemaah. Demikianlah, sunnatullah sejak generasi Islam yang pertama lagi. Umat Islam sentiasa akan berhadapan dengan suasana perjuangan yang penuh dengan cabaran dan halangan.

Perlu kita fahami bahawa islam meletakkan akidah sebagai toggak utama perjuangan. Bahkan inilah merupakan rahsia kekuatan Islam sepanjang zaman. Islam tidak meletakkan isu semasa sebagai matlamat perjuangan. Perjuangan yang berasaskan isu semasa akan tamat dengan selesainya isu berkenaan. Sebaliknya Islam sentiasa mengetengahkan isu-isu yang berpaksi pada aqidah untuk menjelaskan tuntutan sebenar tauhid. Ianya sebuah perjuangan yang jauh lebih agung dan mulia kerana perjuangan kita ialah perjuangan menegakkan syahadatul haq.

Bukan lafaz syahadah yang kosong tanpa entiti, namun, syahadah yang diperjuangkan ialah syahadah yang haq! Sebuah syahadah yang besar pengertian dan kebenarannya. Kita tidak mahu melahirkan daie yang mengaku bersyahadah, namun kesaksiannya hanyalah kesaksian yang palsu dan diikuti dengan perjuangan yang palsu. Ini yang kita tidak mahu.

Sebaliknya para daie itu perlu meghayati kosep syahadah yang benar dan seterusnya direalisasikan dengan pengorbanan dan perjuangan yang benar tidak sia-sia.

Kalimah syahadah La ilaha illa Allah yang menjadi landasan tauhid itu sendiri adalah suatu cetusan revolusi yang akan membawa kepada perubahan besar-besaran di dalam jiwa dan kehidupan seorang manusia kerana ia bererti pengakuan kepada kekuasaan tertinggi yang diserahkan hanya kepada Allah.

Syed Qutb menyifatkan Islam merupakan revolusi di dalam kehidupan manusia. Dalam hubungan ini Syed Qutb menyatakan,

"Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyah. Dia merasakan ketika dia mula menganut Islam bahawa dia memulakan zaman baru dalam hidupnya; terpisah sejauh-jauhnya dari hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah. Sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada." 

Hari ini, kita dapat lihat banyak kelompok yang mengaku mereka berjuang untuk menegakkan islam, namun benarkah perjuangan mereka itu lahir dari sebuah perjuangan yang hak? Atau hanya sekadar retorik berlebihan, menjerit sana sini untuk menjadikan islam sebagai ustadziyatul alam tapi tidak selari dengan tindakan. Tidak mengenali erti perjuangan yang sebenar, dan tidak pula melihat realiti sebenar perjuangan sesuai dengan masa dan keadaan.

“Kerana kita tidak mahu melahirkan daie yang tengelam dalam slogan, tapi tidak mengerti erti reality. Hal ini hanya akan membuatkan mereka tengelam dalam sebuah dimensi yang memakan diri. Terlalu besar pengharapannya terhadap umat, tapi tidak tahu dimana harus dimulakan perubahan. Bagai mengaharap untuk terus ke bulan tapi tidak mempelajari bagaimana untuk ke bulan.” 

Maka jelaslah disini, bahawa perjuangan seorang daie itu perlu tepat dengan realiti semasa. Celik dan tidak buta, agar tidak tertipu dengan propaganda yang memperdaya.

Seorang daie itu perlu belajar mengenal realiti semasa, dan seterusnya merancang dan bertindak sesuai dengan realiti. Angan-angan yang tinggi perlu disuluh dengan saksama, agar ia bukan sekadar angan-angan kosong namun mampu menjadi sebuah reality. Semua ini hanya berlaku sekiranya perjuangan yang dilakukan ialah sebuah perjuangan yang kenal erti dan entiti sebuah realiti.

Kita pelu sedar dimana kita berdiri, dan dari situlah kita perlu memulakan langkah. Tiada jalan pintas untuk mendapat kejayaan. Kita perlu belajar untuk kenal negara, kenal mazhab, kenal politik, kenal pemimpin, kenal musuh dan banyak lagi yang perlu kita kenal dan celik barulah kita sedar akan realiti. Sebuah perjuangan yang sedar akan realiti akan lebih tersusun dan seterusnya mampu membawa dakwah pergi lebih jauh. Inilah misi untuk menjadi seorang daie yang faham realiti dan tidak tengelam dalam mimpi.

Till then. Assalamualaikum.

Saturday, July 10, 2010

Bahaya syiah

Hari ini di bahagian utara Malaysia, ajaran syiah masuk melalui guru-guru sekolah. Guru-guru agama, bukan english, math atau kajian tempatan. Mereka mengajar anak-anak kecil yang isra mi'raj itu sebagai kisah dogeng. Ibubapa pula lupa untuk tanya anak-anak mereka apabila mereka pulang ke rumah. Lupa untuk bertanya kepada anak-anak tentang apa yang diajar oleh guru mereka di sekolah. 

Bahaya bukan? Ini anak-anak kecil. Namun anak-anak muda juga tidak kurang dasyatnya pabila kita hendak berbicara tentang pengaruh syiah dalam kalangan belia. Melihat pula anak-anak muda di university, tarikan utama syiah buat mereka ialah perkawinan mut'ah. Syiah merendahkan martabat orang perempuan islam. Kahwin untuk dua hingga tiga hari kemudian cerai. Senang dan mudah, touch and go sahaja. Maka pemuda kita pun mudah tertarik dan tergoda dengan ajaran sebegini, lantas mengikutinya. Kata Ustaz Don, 
“Apa bezanya perempuan macam ini dengan pelacur. Bahaya tuan.” 

Sebab itu masjid ialah tempat kita kena make sure kasi penuh. Banyakkan menghadiri majlis ilmu dengan para alim ulama. Cari ilmu agar kita tak tergelincir dalam lumpur syiah. Mengantuk tak apa, dengar mana mampu, kalau tak larat sangat sekalipun tidurlah dalam masjid. Setidaknya kita pergi ke masjid untuk belajar. Masalah syiah ni para pembaca sekalian, bukanlah masalah yang kecil. Ini soal akidah atau dalam erti kata lain, soal syurga atau neraka. Para pembaca sekalian, hari ini orang yang hafal al-Quran pun boleh ikut ajaran sesat. Inikan pula kita yang hafal tak berapa nak banyak ni. 


Syiah ini mengatakan Aisyah r.a., Abu Bakar, Umar, Hamzah adalah kafir. Mereka menanam kefahaman sebegini dalam penganut mereka. Mereka membuat kesimpulan bahawa jika mereka ini kafir, maka mereka mengatakan dakwah baginda Muhammad S.A.W. ialah dakwah yang gagal dan baginda tidak layak untuk menjadi rasul. Bagi syiah, yang layak menjadi nabi ialah Ali. Dan mereka menyalahkan malaikat jibril. Mereka kata bahawa jibril salah orang. Jibril sepatutnya menyampaikan wahyu dari Allah itu kepada Ali. Pergh.. sangat sesat dan jauh dari ajaran agama islam yang sebenar. Malah dalam ibadat mereka, jibril dicelakakan. Agama macam ni tidak layak gelar diri mereka sebagai islam, hakikatnya mereka tidak pernah islam sekalipun. 

Lahirkanlah risau dalam diri kita tentang bahayanya syiah. Kadang-kadang susah nak faham apabila ada segelintir dari kita yang sanggup mengakui kebenaran syiah atau mempertahankan syiah. Kononnya atas dasar kebebasan. Kebebasan apakah ini? Ini bukan kebebasan, ini kemungkaran yang jelas. Nauzubillah. Apakah kalian tidak sayang pada baginda Muhammad S.A.W.? Malulah semalunya. 

Ya Allah, Engkau adalah kedamaian/keselamatan dan Dari-Mu lah kedamaian/keselamatan dan Kepada-Mu lah kembalinya Kedamaian/keselamatan maka hidupkanlah kami Ya Allah dengan kedamaian/keselamatan dan masukkanlah kami ke dalam syurga tempat yang damai. Maha Suci Engkau dan Maha Tinggi Wahai Tuhan Kami Yang Memiliki Kebesaran dan Kemuliaan.



p/s Gambar hiasan : Ambil dua hari lepas. Masa lepas habis solat. Jalan-jalan prep school. Ambil gambar pakai timer kat phone. Nanti dah tak dapat bergambar macam ni dah. Dah nak SPM. Doakan!

Tuesday, June 15, 2010

Crocs

Nowadays, crocs have became 1 of the famous brand in Malaysia. Crocs has became the new style nor trend. Unfortunately the crocs logo`s was exactly look like the name of Allah.

Kebetulan atau sebuah penghinaan?

 Astaghfirullah..Fuhh.. judge them by yourself..





Totally the same..isnt?

Our Iman can be sold for just RM 20.00!! Macam tu je.


Comment by pak wa


IMHO, benda ni buat aku ragu-ragu. i don’t fancy crocs because i thought they look hideous, tapi for those yang ragu-ragu dan risau, tak perlulah pakai lagi. yang memang tak kisah tu, terserah.


Comment by shahid

Saya taknak berdebat tapi da logo memang jelas boleh dibaca Allah tanpa perlu alteration. Lengkap dengan sabdunya. Sama ada disengajakan atau tidak bukan isu tapi ia boleh mengguris hati orang beragama Islam. Kalau crocs tak sengaja baguslah tapi kenalah cepat2 tarik design tu. Tapi kalau lepas dah tau ni taknak tarik jugak, itu jelas terang dan bersuluh sengaja nak menaikkan darah orang Islam. itu je isunya.



Judge them yourself.. Tepuk dada tanya iman ya akhi ya ukhti.

Friday, June 11, 2010

Pedang Islam

Islam ialah agama yang mengutamakan kesejahteraan, bahkan islam itu sendiri bermaksud aman dan sejahtera. Benar, dan tidak dapat dinafikan, itulah kebenarannya. Namun kita jangan lupa, bahawa islam juga mempertahankan kesejahteraan dan keamanan di muka bumi ini. Kita bukan sahaja mencintai keamanan dan kesejahteraan bahkan kita turut mempertahankannya. Jika terdapat di muka bumi ini penindasan, kekejaman atau kekufuran maka islam bangkit memperbaiki keadaan dengan tegas. Islam itu kuat dan digeruni musuh islam. 




Namun hari ini, tidakkah kita melihat seakan-akan umat islam itu sendiri makin hilang rasa gah dengan islam di dalam diri mereka. Kadang-kadang ada yang merelakan sahaja kemaslahatan dan kepentingan umat dicabar dan dipijak, dengan alasan islam itu menuntut umatnya menjadi pemaaf. Sikap apologetik berlebihan. Benarkah begini islam yang sebenar?


Maka ketahuilah sahabat, kamu telah tertipu dan terpedaya dengan bisikan syaitan. Mana mungkin umat islam itu merelakan sahaja islam dipijak dan ditindas. Keimanan yang sebenar menuntut kita untuk memperjuangkan islam. Islam itu mengajar kita menjadi adil, yakni meletakkan sesuatu pada tempatnya. Ada masa kita lembut dan ada masa kita keras. Bukan lembut sepanjang masa hingga dipijak dan bukan juga keras sepanjang masa hingga menjadi orang yang keji. Namun islam menuntut kita adil bertindak sesuai berdasarkan keadaan.


Saya ada satu soalan yang best untuk para pembaca sekalian, cuba jawab dengan jujur,


“Malukah kalian jika saya katakan islam sebenarnya tersebar dengan mata pedang? Malukah kalian?”


Hah? agak-agak apa jawapan kita. Silap-silap ada yang kata ana sesat pula. Islam tidak tersebar dengan mata pedang? Benarkah ini yang difikirkan kalian?


Maka ketahuilah ini sebuah pemikiran yang tidak tepat. Sebagai seorang islam, kita perlu berdiri dan berbangga, mengatakan bahawa islam turut tersebar dengan mata pedang.


Eh.. macam ganas je bunyi dia. “Islam bukan barbaric akhi.”

Benar sahabat, islam bukan agama yang ganas, namun kita jangan lupa bahawa islam bertindak mengikut keperluan. Islam tidak static macam air di dalam lopak yang merelakan dirinya dipijak, namun islam itu ialah bagaikan air sungai yang mengalir. Air sungai itu sejuk dan menenangkan bukan? Cuba kita halang aliran air sungai dengan batuan, sampai satu masa air sungai tetap akan meningkat tinggi dan seterusnya melepasi batuan. Begitulah analoginya islam, ianya memang aman dan sejahtera, namun jika ada yang menghalang dan menindas, maka islam bangkit melemaskan halangan.

Lihatlah pula kepada sejarah, islam mempunyai ramai jeneral perang yang digeruni musuh islam sepanjang sejarah kebangkitan islam seperti Khalid Bin Walid Khalid ibn al-Walid, Muhammad Al-Fatih, Salahuddin Ayyubi, Abu Ubaidah bin al-Jarrah, Sa'ad bin Abi Waqqas, Tariq Bin Ziyad, Syurahbil bin Hasanah, Abdullah bin Aamir, Amru Bin Ash dan ramai lagi. Ramai bukan? Ini baru sedikit yang saya senaraikan, bahkan islam telah melahirkan ramai singa-singa agama yang gagah mempertahankan islam. Bahkan pembaca sekalian, baginda Muhammad S.A.W. juga ialah seorang jeneral perang yang sangat hebat. Lihatlah sirah, bagaimana baginda telah memenangi banyak siri perperangan menentang musuh islam.


Maka jelaslah disini bahawa islam itu bukanlah lembut setiap masa, namun islam itu sifatnya mempertahankan keamanan dan kesejahteraan. Maka usahlah kau malu untuk mengatakan islam tersebar dengan mata pedang. Sebab memang islam tersebar dengan mata pedang! Berbanggalah.


Tanamkan rasa gah dengan islam. Kita memang cintakan keamanan dan kesejahteraan, namun sebarang unsur mencabar keamanan dan kesejahteraan umat islam khususnya, maka kita bangkit dengan berani mempertahankannya. Inilah jiwa orang islam yang sebenar. Bangunlah singa umat yang tertidur.

p/s : Gambar hiasan : Bukan selalu saya nak pakai serban. Hihi.

Wednesday, June 9, 2010

Untukmu sahabat

Waaaaa..
miss them so much..

Macam tak percaya,
It has been 2 years since I left SMKSP.

I don't know how to describe my love toword them.
Just crying deep inside. I will pray for all of you.  Moga Allah menjaga kalian semua.

Oh god, blessed our friendship.


You are friendly, kind and caring

Sensitive, loyal and understanding

Humorous, fun, secure and true

Always there... yes that's you. 

Special, accepting, exciting and wise 

Truthful and helpful, with honest blue eyes 

Confiding, forgiving, cheerful and bright 

Yes that's you... not one bit of spite. 

You're one of a kind, different from others 

Generous, charming, but not one that smothers 

Optimistic, thoughtful, happy and game 

But not just another... in the long chain. 

Appreciative, warm and precious like gold 

Our friendship won't tarnish or ever grow old 

You'll always be there, I know that is true 

I'll always be here... always for you.

Tuesday, June 8, 2010

Jangan malas

Malas merupakan salah satu sikap yang memang ada dalam diri manusia. Sikap malas lah yang membuatkan seseorang malas berusaha dan tidak mengendahkan masa hadapan. Terdapat beberapa punca yang menyebabkan seseorang menjadi malas iaitu:

1) Kurang motivasi diri
2) Terpengaruh oleh orang lain
3) Kurang dorongan diberikan
4) Pengambilan ubat yang melemahkan mental dan fizikal
5) Tubuh letih


Untuk menjadi orang yang berjaya, sikap malas tersebut harus dibuang dan gantikan dengan cara hidup baru. Orang malas selalu nya akan rugi oleh itu adakah kita mahu tergolong dalam orang yang rugi itu? Berikut merupakan cara mengatasi masalah malas:


1) Mendekatkan diri dengan tuhan agar terhindar daripada hasutan syaitan
2) Banyakkan membaca buku atau kisah motivasi
3) Tanamkan sikap positif
4) Ingat akan tanggungjawab kepada diri dan keluarga
5) Tetapkan matlamat hidup
6) Mengambil makanan yang menyalurkan vitamin kepada tubuh
7) Selalu berfikir kesan sikap malas
Jadi, maksudnya sikap malas tidak akan mendatangkan faedah kepada kita dan ia hanya menyebabkan kita kerugian. Apa yang kita rugi? Kita telah rugi masa, tenaga yang tak dicurahkan, peluang yang seharusnya kita dapat, rezeki yang sepatutnya kita perolehi.

Sebenarnya saya baru balik kem GALAS, Untuk persiapan bagi menghadapi SPM. Najmi jangan malas! (monolog dalaman). Doakan saya.


Sunday, June 6, 2010

Ulama vs Daie


Dua title yang bebeza, namun tidak mustahil untuk berada di dalam sebuah sosok tubuh yang sama.


a. Dia ialah seorang pendakwah dan dalam masa yang sama dia adalah ulama.

b. Dia ialah seorang pendakwah namun dia bukanlah seorang ulama.


Ulama ialah orang yang alim dan tempat menjadi rujukan orang ramai. Konsep ulama’ boleh ditakrif dengan berbagai difinasi yang berlandaskan latar belakang kesarjanaan atau disiplin ilmu masing-masing. Perkataan ulama’ itu adalah kata jamak dari perkataan “’Arab iaitu ‘Alim. Kemudian lahir pula perkataan ‘Alamah iaitu orang yang benar-benar mengerti atau mengetahui dengan mendalam hakikat sesuatu.

Manakala daie pula ialah mereka yang mengajak ke arah kebaikan. Daie ini tidak semestinya alim dan mempunyai kesarjanaan. Namun mereka menyeru masyarakat untuk menuntut ilmu. Mereka mengajak masayarakat untuk mendekati para ulama. Daie yang bukan ulama terbatas dalam hal-hal yang tertentu. Contohnya, mereka tidak boleh mengeluarkan fatwa atau menghukum hal-hal tertentu atas dasar ilmu mereka yang tidak sempurna.

Maka, apa yang penting disini ialah, kita perlu memahami bahawa seorang pendakwah itu perlu menyedari tugas, ilmu, dan kemampuan dirinya. Inilah sifat yang penting di dalam jiwa daie original. Kita tidak mahu melahirkan daie yang syok sendiri sehingga mengangkat diri mereka sama taraf dengan ulama.

“Sehingga berani mengeluarkan fatwa. 

Sehingga berani mentafsir al-Quran dan hadis tanpa ilmu dan berguru. 

Sehingga berani menghukum itu dan ini sesuka hati.”


Ini bukan daie, namun ini namanya ulama google. Seringkali hujah atau pendapat yang diberikan oleh golongan ini datangnya dari sumber-sumber yang tidak sahih. Berguru dengan ustaz google, membuat diri menjadi gile-gile. Sedangkan kaki tidak pernah menjejak di pondok, telinga tidak penah mendengar talaqi dan tangan yang tidak pernah membelek helaian kitab.


Ianya akan menjadi sebuah kerosakan yang besar apabila daie yang bukan ulama salah faham akan tugas dan tanggungjawab mereka. Kerosakan ini berlaku apabila seseorang yang tidak layak suka meletakkan dirinya sebaris dengan para ulama.


Oleh yang sedemikian, penting untuk seorang daie itu menyedari hakikat tugas, dan kemampuannya. Menjadi seorang daie itu tidak semestinya mengizinkan kita bertindak sebagai seorang ulama. Namun seorang daie perlu berusaha membawa orang lain untuk mendekati para ulama. Inilah kefahaman seorang daie original yang tidak berlebihan dalam menjalankan tugasnya.


Ulama ialah guru kepada pendakwah muda, dan para pendakwah muda ini menyampaikan ajaran guru mereka kepada masyarakat.

Friday, June 4, 2010

Budak Usrah

“Harap je pergi usrah, subuh pun tak bangun.”


“Buat apa pergi usrah, kalau jadi macam kau, belajar pun result teruk.”


“Aku tak cakap usrah tu tak elok, tapi kau kena tahu apa yang lagi utama.”

********

Ayat-ayat diatas saya kira ialah antara ayat yang sering didengari bukan? Seringkali usrah disalahkan. Menjadi satu bebanan kehidupan yang membuat orang menjadi gagal. Budak usrah lemah itu dan ini.


Pada pandangan saya, apa yang dikatakan itu tidak kena pada tempatnya. Kebiasaannya orang yang mula-mula berjinak dengan usrah pasti menghadapi masalah yang seperti ini. Sebab itu tak pelik ada yang boleh asyik dan leka dengan game sedangkan dia ialah seorang budak usrah. Bahkan ada juga yang hisap rokok mungkin, tapi dia budak usrah. Mereka semua ini ialah diperingkat awal tarbiyah. Mereka baru menerima tarbiyah dan baru mula belajar berjinak-berjinak dengan usrah. Namun dengan cepat kita menampar dan menyepak mereka dengan hujah yang menjatuhkan tahap gigabytes, terabytes punya. Ini suatu tindakan yang sangat kejam sahabat.


Mereka yang mula berjinak-jinak ini seringkali kecewa dan putus cinta dengan usrah. Kata-kata dan tomahan rakan sebaya terhadap dirinya membuatkan dirinya benci akan usrah dan seterusnya menjauhinya.


Orang baru nak berubah, namun kita menilainya serba serbi. Kita melihat kekurangan yang dimiliki bagaikan suatu yang besar menutupi segala yang lain. Sedangkan banyak lagi kebaikan yang dia dapat sejak memasuki usrah.


Begitulah kita perlu memahami dan lebih berhati-hati dengan tutur bicara kita. Kadang-kadang kita sibuk risaukan orang lain tapi lupa untuk melihat diri sendiri. Kita cakap budak usrah itu bermasalah, namun apakah kita yakin kita tiada masalah? Mungkin zahirnya nampak seperti tiada, namun tepuk dada tanya iman.


Tarik nafas.. cuba bau hidung sendiri. Ada bau?

“Err akhi, hidung sendiri mana ada bau.”


Tahupun.. itulah kita manusia, bau orang lain cepat menghidu, tapi bau diri kita sendiri, kita tak kenal pula. Sebab tu kita mudah mengkritik, tapi sukar untuk bermuhasabah. Sebab itu kita mudah memandang, tapi sukar merefleksi diri. Kadang-kadang kita perlu kurang berbicara dengan orang lain, agar kita lebih banyak berdialog dengan diri sendiri.


Saya yakin, mereka yang mengikuti usrah sekian lama, dan memahami fikrah dengan sebaiknya pasti mampu menjadi seorang yang cemerlang. Baik dari apa sudut sekalipun. Bahkan ini telah pun dibuktikan oleh ramai murabbi atau orang lama usrah yang berjaya.


Kerana hakikatnya usrah itu mengajar seseorang untuk menjadi berdisiplin, bijak mengagihkan masa, cemerlang semuanya terutamanya dari sudut rohani. Mereka yang sudah lama dalam tarbiyah ini pastinya, suatu ketika dahulu pernah melalui perjalanan yang sama, dan ini semua ialah pahit manis perjalanan tarbiyah.



Yakinlah, usrah bukan bebanan, berikanlah masa untuk budak-budak usrah membuktikan diri mereka. Satu hari nanti insyaAllah, mereka bangkit dengan penuh bergaya. Tarbiyah itu sendiri ialah bertujuan untuk mendidik kita, dan mendidik itu bukan magic, wingardium laviossa atau expecto petroneum bagai, kerana ianya perlukan masa. Masa inilah kita membesar dalam tarbiyah. Mungkin tak nampak sekarang, satu hari nanti kesannya itu pasti jelas kelihatan. Bersabar dan yakinlah.


“Akhi.. kenapa perit sangat hidup dekat dunia ni?”

Kalau dunia ni indah, sudah pasti kita tidak berhajat kepada syurga.

Ukhwah Fillah

Ramai yang mengikuti usrah, dan tidak kurang juga ramainya orang yang tak kenal apa itu usrah. Seorang daie yang original pasti memerlukan sebuah usrah yang original.

Ada orang cakap, kalau tak join usrah tak semestinya aku tak beriman. Jawabnya macam ni, dan orang beriman itu pastinya mencintai apa-apa yang dapat mendekatkan dirinya kepadaNya. Dengan usrah kita saling ingat mengingati, bermuhasabah diri dan ingat kembali tujuan kita dihidupkan di muka bumi ini. Kalau beriman, mestilah hatinya suka akan usrah.

Orang cakap usrah ni untuk dapat kawan sama-sama menuju ke syurga. Ukhwah fillah gitu.

Benar, namun ukhwah fillah itu bukanlah perkara yang paling utama. Usrah yang sebenar menyediakan kita untuk bersedia berjuang mempertahankan islam. Usrah yang sebenar bukan sekadar basah-basah ukhwah fillah. Namun ia jauh lagi hebat dari itu.

 


Hm. Macam mana nak tahu usrah kita ni bukan sekadar usrah yang basah-basah?

Senang je. Bukak buku nota usrah. Cuba baca apa yang dah kita tulis. Agak-agak lah kan. Kalau Zionist baca buku nota usrah ni mereka takut tak? Kalau tak takut, maknanya ada something wrong la dengan usrah kita.


Usrah yang sebenar juga bukan pada meeting seminggu sekali bawah pokok itu. Namun usrah yang sebenar ialah apabila sudah tamat sesi usrah di bawah pokok. Interaksi selepas itu di luar usrah itulah usrah yang sebenar.


Naqib dan Naqibah usrah


Setiap usrah akan diketuai oleh naqib atau naqibah usrah. Tanggungjawab mereka ialah untuk memastikan kelangsungan usrah dengan jayanya. Sikap amanah ialah satu yang sangat penting untuk dimiliki oleh ketua usrah ini. Hal ini sangat penting bagi memperoleh kepercayaan anak usrah. Naqib dan naqibah usrah bertindak sebagai pemberi nasihat dan cuba memberi langkah penyelesaian bagi setiap masalah yang dihadapi oleh anak usrah mereka. Namun jika sikap amanah tidak terdapat dalam diri kita. Bagaimana mungkin anak usrah mahu berkongsi masalah mereka dengan kita.


Anak usrah akan mudah selesa dengan abang dan kakak usrah yang pandai menyimpan rahsia. Jika hilang sikap amanah ini, maka hilanglah kepercayaan kepada naqib atau naqibah. Jika hilang kepercayaan ini, seterusnya institusi usrah akan roboh dan tidak mampu berdiri lagi.


“Jika usrah itu umpama rumah, maka amanah itu ialah tiang rumah. Roboh tiang rumah, maka robohlah rumah itu.”


Seringkali kita mendengar, naqib atau naqibah usrah menyalahkan anak usrah. Contohnya, anak usrah enggan menghadiri usrah. Dengan hujah yang menjatuhkan, anak usrah dipersalahkan oleh naqib atau naqibah usrah.


“Dia tak faham perjuangan, itu sebab dia tak datang usrah.”

“Dia nak usrah yang enjoy-enjoy je. Bila usrah serious, dia tak datang.”

“kalau ada makanan baru nak datang, kalau tak takde datang.”


Saya kira ayat-ayat diatas ialah ayat yang sering dikatakan oleh para naqib dan naqibah apabila berhadapan dengan masalah dengan anak usrah. Maka ketahuilah, ini ialah satu sikap yang salah. Ini bukan menyelesaikan masalah, namun ini hakikatnya melarikan diri dari masalah.


Seorang naqib atau naqibah itu perlu berusaha semampu boleh dalam seni memikat hati anak usrah. Inilah cabaran yang dihadapi apabila kita menggalas tanggungjawab sebagai daie. Janganlah begitu mudah menyalahkan mereka, kerana kadang-kadang kekurangan itu datang dari kita sendiri. Muhasabah diri dan seterusnya memperbaiki diri. Jadilah seorang daie yang bertanggungjawab terhadap anak usrah, jangan dengan mudah menghukum dan menyalahkan.


Anak-anak usrah

Namun sedemikian, bukanlah segalanya terletak di bahu naqib dan naqibah usrah. Kerana tarbiyah ini hakikatnya untuk anak-anak usrah. Jika kita sendiri yang tidak mahu ditarbiyah, maka datanglah naqib pandai masak macam mana sekalipun pasti tidak dapat membuat kamu berpuas hati. Gituh.


Jika mahukan tarbiyah, 

Maka kita memang perlu belajar untuk bersusah, 

Mana mungkin tanaman akan berbuah, 

Jika keringat tidak diperah, 

Tanpa ikhlas dan tabah. 

Saturday, January 9, 2010

Jom dakwah

Nak dakwah?

“Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta dia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!” (Surah al-Fussilat : 33)



Dakwah ni pembaca, ialah satu jalan yang sangat mulia disisi Allah. Manakan tidak, ianya ialah tugas yang ditaklifkan atau diberi oleh Allah S.W.T ke atas para anbiya’ dan para rasulNya. Mulianya tugasan dakwah ini menjanjikan ganjaran yang sangat besar buat mereka yang melakukannya.



Selalu diperkatakan bahawa dakwah ini dianalogikan sebagai sebuah gerabak kereta api yang bergerak, apakah kita mahu turut menaikinya? atau memilih untuk melihat dari jauh sahaja? Namun sudah pastilah, daripada keimanan yang benar akan membuat seseorang itu mahu menjalankan tanggungjawab dakwah. Mana mungkin orang yang mengaku beriman tapi tidak mahu menjalankan dakwah.



“Aku beriman, dan aku jaga diri aku sahaja cukuplah.”



Benarkah ini dinamakan dengan beriman? Maka ketahuilah jika kita mengakui beriman tapi mahu menjaga iman diri sendiri sahaja. Keimanan itu bukan keimanan yang sempurna.



Sesuatu tugas yang mulia dan sepenting itu, tentulah tidak mampu untuk dilunaskan dengan sempurna tanpa ilmu dan kefahaman yang mendalam. Saya ulang sekali lagi, perlunya kefahaman yang mendalam buat para petugas dakwah.



Ramai yang mengatakan mereka tahu, tapi ketahuilah sekadar mengetahui itu tidak mencukupi, namun kita perlu faham. Kerana faham dan tahu itu perkara berbeza.



Berapa ramai pendakwah hari ini bangga memakai title pendakwah, namun tanpa disedari bukanlah dakwah namun sebenarnya tanpa mereka sedari mereka menjauhkan masyarakat daripada Allah.



Lihat sahaja ulama-ulama lompat yang berguru dengan Ustaz Google, memberi hujah itu dan ini dengan penuh bangga, sedangkan kaki tidak pernah menjejakkan kaki ke majlis talaqi, majlis ilmu, apatah lagi mendapat ijazah dari ulama.



Seringkali apa yang disampaikan ialah salah dan tidak boleh dibuat hujah. Islam ni cantik sahabat, setiap ilmu yang kita pelajari akan ada sanad dia, kita boleh tahu siapa guru kita, dan siapa guru kepada guru kita. Cantik bukan? Ini bukan ilmu buku teks yang cukup sekadar kamu membuat bacaan dan membuat terori sendiri. Namun ia menuntut kamu untuk berguru. Kerja dakwah bukan kerja main-main isi masa lapang. Orang yang mahu berjalan di jalan ini perlu serius.



Anda telahpun melalui fasa perubahan, sekarang ialah fasa bekerja. Berubah itu mungkin senang, namun perubahan yang original itu susah. Berapa ramai orang yang merasakan dirinya sudah berubah, namun hakikatnya tidak. Maka ayuhlah, kita seriuskan diri kita dalam perjuangan dakwah pula. Ini kerja yang dibuat para anbiya bukan kerja syok sendiri.



“Tapi akhi, saya tak pernah berpeluang untuk belajar agama.”



Kebiasaannya, inilah yang berlaku bukan. Seseorang bertanggapan bahawa dia tidak terlibat dalam dunia dakwah kerana mempunyai persepsi bahawa dakwah ini milik golongan tertentu sahaja.



Siapa kata begitu?



Ketahuilah ini ialah satu pandangan yang silap. Dakwah ialah milik kita semua. Tak kira apa latar belakang kita sekali pun, baik berlatarbelakangkan pendidikan ekonomi, perubatan, engineering, bahasa dan lain-lain sekalipun, namun jangan jadikan ini penghalang untuk kita berdakwah.



Ya benar, dakwah itu memerlukan ilmu. Namun kita perlu ingat juga ilmu itu boleh dicari. Jangan sekadar beralasan, kita tak tahu, maka kita mahu menjauhinya. Usahalah sedikit demi sedikit belajar dan cuba dekatkan diri dengan alim ulama’. Tak susah pun, di Malaysia sendiri lambakan majlis ilmu seperti yang Majlis Ta’lim Darul Murtadza, terdapat juga Pondok Baitul Quro di Melaka dan banyak lagi yang konsisten dan istiqamah menyampaikan ilmu pada masyarakat. Apa yang perlu kita lakukan ialah pergi dan belajar.



Carilah masa untuk ke majlis ilmu. Kita kata nak masuk syurga. Tapi taman-taman syurga di dunia kita tak mahu pergi, tidakkah ini satu sifat yang pelik? Kerana ketahuilah majlis ilmu itu umpama satu taman di taman-taman syurga.



“Tapi akhi, saya memang tiada masa, busy sangat.”



Hah.. apa gunanya smartphone yang canggih tu, apakah sekadar untuk bermain game clash of clan? bukak facebook? Ketahuilah gadget yang canggih itu boleh digunakan untuk kita mengikuti majlis talaqi juga.



Banyak rakaman-rakaman ceramah dari para alim ulama yang terdapat di laman web tertentu atau youtube. Kenapa kita tidak boleh meluangkan masa untuk melihatnya. Apakah kita hanya mahu tengok dubsmash, vine, dan video pelik lain-lain. Hakikatnya, semuanya bergantung pada diri kita. Nak atau tak nak je.



“Orang yang betul-betul mahukan sesuatu pasti berusaha mendapatkannya meskipun dia hanya mempunyai satu sebab. Tapi orang yang tidak mahu pasti mencari 1001 alasan untuk tidak melakukan sebab yang satu.”



Tepuk dada tanya iman. Orang yang beriman itu, hati mereka rasa rindu akan majlis ilmu, dan mahu dekat dengan orang-orang soleh. Apakah kita tergolong dalam golongan ini?



Hakikatnya, mengajak orang lain untuk senyum itu pun dakwah. Jika kita tidak mampu buat yang susah, maka bekerjalah di medan yang kita rasa mampu. Bahkan dakwah yang paling baik itu ialah dakwah melalui contoh baik yang ditunjukkan oleh diri kita kepada orang lain.



Sosok tubuh pendakwah ini jika mereka berjalan mampu membuatkan orang insaf mengingatiNya. Langkahnya persis air yang memadam api kemaksiatan.





Inilah yang dikatakan dengan dakwah dengan qudwah yang baik. Namun bukanlah disini mengatakan cukup sekadar itu sahaja, namun orang yang berdakwah itu pasti sentiasa merasakan dirinya dahaga dan cinta akan ilmu. Hari demi hari dia akan usaha memperbaiki dirinya. Dakwahnya semakin baik dari hari ke hari seiring dengan perkembangan ilmu yang diperoleh. Dakwah itu milik semua, bukan golongan tertentu. Semangat, ikhlas dan serius, begitulah jiwa pendakwah.




Itu sahaja dari saya kali ini. Alhamdulillah. Atas doa sahabat bloggers semua saya dapat masuk 5 science 1. Kelas warna pink. haha. Jambu je. Dapat rank 20 keseluruhan pelajar form 5 MCKK. Syukur. Doakan saya terus istiqamah dalam dakwah dan juga pelajaran! Towards SPM!

p/s Gambar hiasan : Main tarik tali dengan Azrin Fakhri dalam dorm 2 eastwing MCKK.