Prenote

Assalamualaikum

Mungkin dunia blogger tidak lagi semeriah dulu. Tapi aku tetap setia menulis disini. Dari 2009 hingga kini.

Tuesday, April 9, 2013

Kiamat


Tanda-tanda kiamat muncul satu per satu, makin hari makin banyak tanda-tanda kiamat yang muncul. Tidakkah kita sedar akan hakikat ini? Tanda-tanda kiamat yang mula berlaku dengan cepat, bagaikan bijian tasbih yang gugur tatkala putus talinya.


Zina bermaharajalela, orang soleh meninggal dunia, alat muzik yang banyak, anak luar nikah yang ramai, dan banyak lagi tanda-tanda kiamat telah menjadi realiti. Bahkan ada ulama mengatakan bahawa tanda-tanda kecil kiamat sudah lengkap, dan sekarang hanya tinggal tanda-tanda kiamat yang besar. Ingatkah kita tentang gempa bumi yang berlaku di Nepal? Banyak video-video saat gempa bumi dikongsikan di internet. Ini bukan video lakonan, tapi ini video sebenar, bukan green screen, lihatlah manusia berlari ketakutan, meninggalkan anak, harta dan lain-lain, kerana masing-masing mencari tempat untuk berselindung. Itu baru gempa bumi, suasana hiruk pikuk, bangunan tumbang sana sini, manusia menjerit ketakutan, hilang arah tuju bagai menunggu saat mati sahaja. Namun bayangkan jika hari kiamat? Sudah pastilah ketakutan yang amat sangat akan menimpa umat manusia jauh lebih menakutkan berbanding gempa bumi. Nauzubillah. Moga kita semua tidak tergolong dalam golongan manusia yang wujud pada saat berlakunya hari kiamat. Kata ulama, umat yang paling buruk nasibnya ialah umat yang mana hidup apabila berlakunya kiamat.


Ingin saya ingatkan pembaca tentang satu nama yang tidak disebut di dalam al-Quran kerana nama ini hina, namun nama ini ada disebut dalam kebanyakan hadis. Orang yang empunya nama ini, jika dicelup tangannya ke dalam laut, pasti dia mampu menyentuh dasar lautan. Ramai pengikutnya ialah dari kalangan perempuan. Mampu menghidupkan orang yang mati dan dia mempunyai syurga dan neraka sendiri. Maka ketahuilah dialah fitnah terbesar akhir zaman, dialah Al-Masih Ad Dajjal.


Inilah salah satu tanda kiamat besar. Dia akan keluar dari Timur dari Khurasan, lalu ia berjalan di muka bumi ini keseluruhannya kecuali Tanah suci Makkah dan Madinah. Bagaimana mungkin Allah membenarkan makhluk yang paling hina ini pijak tanah yang dibawahnya ada jasad yang paling mulia yakni jasad baginda Muhammad S.A.W.. Malaikat menjaga pintu-pintu masuk kota suci ini dari dimasuki dajjal.

Dajjal akan pergi melata di seluruh dunia. Mengumpul pengikutnya dan menghukum mereka yang tidak mahu mengikutnya. Keadaan ketika itu pastilah huru-hara. Manusia-manusia hipokrit akan mudah mengkut Dajjal, manakala yang beriman pula akan diseksa olehnya.


Persoalannya sekarang, apakah kita sudah bersedia bagi menghadapi fitnahnya dajjal? Kalau hari ini kita masih leka dengan kpop, lelaki berlari (running man), raja lawak, maka ketahuilah dengan mudah saja kita menjadi pengikut dajjal. Nauzubillah. Maka sahabat, perbaikilah diri kita, bertaubatlah, jauhi maksiat agar nanti bila dajjal muncul, kita mampu menentangnya. Amalkan membaca surah al Kahfi, sekurangnya 10 ayat terawal dan 10 ayat terakhir setiap hari, hafallah agar kita terlindung dari fitnah dajjal. InsyaAllah.


Melihat tanda-tanda kiamat sepatutnya membuat kita insaf dan bertaubat padaNya. Bukan terus leka melayan hawa nafsu. Moga kita semua tidak tergolong dalam golongan yang leka. Yakni golongan yang disebut dalam hadis nabi sebagai golongan yang menghidap penyakit 'wahan' yakni cinta akan dunia dan takut akan mati.


Pembaca yang dirahmati Allah sekalian, ingatlah bahawa hari kiamat itu pasti, cuma kita tidak tahu bila ianya akan berlaku, maka persiapkanlah dirimu. Kata ulama, kiamat kecil pada diri manusia itu ialah kematian dirinya, yakni keluarnya roh dari jasadnya. Sakit dan menakutkan. Apakah kita sudah bersedia? Selalulah bertanya pada diri kita, andai aku mati saat ini, apakah nasibku syurga atau neraka? Insaflah, cukuplah dengan gelak tawa hiburan dunia yang sia-sia, kelak kita binasa.

Hari ini tanah dibawah kita, satu hari nanti pasti tanah pula yang berada di atas kita. Saat gelap itu hanya mampu diterangi dengan amal kita di dunia. Dalam kubur nanti kita SOLO, takkan nak jawab SO-SO. Dipukuli palu atau berehat ketenangan bergantung kepada apa yang kita buat sekarang saat kita hidup. Mati tidak mengira usia. Bertaubatlah.

Allah itu tujuan utama, 

(Allahu ghayatuna) 

Rasul itu contoh tauladan, 

(Ar-Rasul qudwatuna) 

Quran itu panduan utama, 

(Al-Quran dusturuna) 

Jihad itu jalan juang pilihan, 

(Al-Jihad sabiluuna) 

Mati di jalan Allah adalah cita-cita yang tertinggi. 

(al-Mautu fi sabilillah asma amanina)