Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Thursday, November 19, 2009

Lupakah kau



Saat kau masih kecil, kau mula berkenalan dengan aku, belajar mencium aku, belajar mengenali setiap alif ba ta. 


Kau mula membaca dengan suara comel itu, terangkak rangkak, sabar membacaku. 


Saat kau mula ke sekolah, kau mula menghafalku sedikit demi sedikit, diajar dan kau sudah mampu menghafal al Fatihah. 


Kau baca aku selepas maghrib didepan ummi dan abi, bergilir adik beradik, suasana yang bahagia. 


Kau juga pergi ke kelas pengajian, belajar membaca pada waktu petang bersama sahabatmu, aku juga dibawa bersamamu. 


Kini kau sudah besar, merantau ke tempat orang, membawa aku sebagai bekalan. 


Kau baca aku, meskipun tidak selalu, tapi aku ada di sudut meja kau, saat kau rebah, kau ambil aku dan baca aku. 


Hari ini, dari sudut meja kau, aku dipindahkan ke almari bukumu, disimpan rapi bersama buku ilmiah mu, kau sibuk dengan pelajaran, melupakan aku. 


Hari berganti hari, bulan berganti bulan, kau bagaikan sudah lupa kehadiranku, dibiarkan aku berhabuk sendirian. 


Aku masih ingat saat kau kecil dekat padaku memegang lidi yang comel itu belajar membacaku. Ketahuilah. Aku rindu. 


Lupakah kau.

Surat cinta

Dalam hidup ini kita sentiasa mengeluh kepenatan, tak laratlah, sampai bila nak sabar, dah tak boleh sabar dah, stress bahkan ada yang sampai putus asa dengan kehidupan. Disaat kita berhadapan dengan dugaan dan cabaran ini kita lupa, bahawa rupa-rupanya, setiap keluhan kita ini ada jawapan yang sangat indah dari Allah S.W.T. di dalam al-Quran. Inilah surat cinta dariNya.



Ketika kita mengeluh: Ya Allah susahnya hidup ini. 


"Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan." 

(Asy-Syarh : 5) 





Ketika kita mengeluh: Sudah tidak mampu untuk bersabar. Letih dan pasrah. 


"…dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar." 

(Al-Anfal : 46) 





Ketika kita mengeluh: Aduh penatnya, letihnya, tak larat dah. 


"Dan Kami telah menjadikan tidurmu untuk istirahat,” 

(An-Naba' : 9) 





Ketika kita mengeluh: Ya Allah serabutnya, streesnya, tension. 


"Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram." 

(Ar-Ra’d : 28) 





Ketika kita mengeluh: Ya Allah beratnya dugaan ini, dah tak boleh tanggung dah


"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya." 

(Al-Baqarah : 286) 






Ketika kita mengeluh: Aku susah tiada siapa yang tolong, bersedirian, namun masa senang senang ramai pulak. 


"Berdoalah kepadaKu, niscaya akan Aku perkenankan bagimu." 

(Ghafir : 60) 




Ketika kita mengeluh: Sedihnya, kecewa, dan dukacita. 


"Jangan engkau bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita." 

(At-Taubah : 193) 


Itulah dia surat cinta dari Allah untuk hambanya, namun kita sering lupa untuk membaca al-Quran. Kita lupa, kita alpa untuk mengingati bahawa Allah amat menyayangi kita, bahkan kasihnya Allah kepada kita jauh lebih hebat berbanding kasih seorang ibu kepada anaknya yang baru dilahirkan.


Allah mengetahui apa yang ada di dalam lubuk hati kita.

“Bahkan berdoa dari suara hati yang paling kecil sekalipun pasti didengariNya. Begitulah hebatnya cinta Allah kepada hambanya.” 

Berdoalah dan kembali padaNya. Jadikan Allah sebagai tempat pergantungan kita yang utama. Mungkin kadang-kadang kita tak dapat apa kita minta. Dah doa banyak dah, tapi tak makbul-makbul juga. Maka yakin dan ketahuilah Allah simpan doa kita untuk Akhirat kelak. Teruskan berdoa, dan kembali kepada Dia yang sangat mencintai kita. Cinta original untuk sang daie original.


Tuesday, November 17, 2009

I'tiraf

Ingin saya kongsikan di dalam blog ini sebuah lirik lagu yang seringkali membuat saya termenung mengenang dosa-dosa yang banyak saya lakukan. Lagu ini, kalau saya tengah bersendirian, ada masalah, sedih ke, saya pasang dan dengar.

Ingat lagi tak cerita syukur 21 pelakon dia kumpulan Raihan? Lagu tema cerita ni I'tiraf. Cuba hayati lirik dia. Kita pejam mata kejap, dan hayati dengan ikhlas mengharap maghfirah keampunan dariNya. Kalau boleh menangis, menangislah. Moga bermanfaat.

Wahai Tuhan, ku tak layak ke syurgaMu 

Namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu 

Ampunkan dosaku, terimalah taubatku 

Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar 



Ilahi lastu lil firdausi ahlaa 

Wa laa aqwa 'alaa naaril jahiimi 

Fahabli taubataw waghfir dzunuubi 

Fa innaka ghofirudz dzam bil 'adhiimi 



Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai 

Dengan rahmatMu ampunkan daku oh Tuhanku 



Wahai Tuhan selamatkan kami ini 

Dari segala kejahatan dan kecelakaan 

Kami takut, kami harap kepadaMu 

Suburkanlah cinta kami kepadaMu 



Kamilah hamba yang mengharap belas dariMu