Prenote

Assalamualaikum Ya Akhi, Ya Ukhti.

Semua yang tertulis di dalam blog ini datang dari benak pemikiran si penulis yang melihat dunia dengan caranya tersendiri. Bukan menulis untuk memarahi apatah lagi memerli atau memaki. Namun semuanya untuk sama-sama kita renungi dan bermuhasabah diri.

ah skemanya.

Tuesday, November 8, 2016

Disaat US mengira votes, India mengira Notes

Semalam, PM Modi mengumumkan bahawa duit kertas 500 dan 1000 rupees tidak akan memiliki apa-apa nilai lagi mulai 9 Nov 2016. Wang ini akan digantikan dengan notes yang baru yang lebih canggih, dijangkakan akan mula digunakan Feb tahun hadapan.

Kata Modi, tindakan ini bertujuan untuk melawan korupsi, duit palsu dan memerangi mereka yang mempunyai ‘black money’. Benarlah, jika mereka yang terlibat menyimpan jumlah wang rupees 500 dan 1000 setinggi bangunan, ianya pasti memberi impak besar kepada mereka. Umpama peristiwa 9/11 di US, kini peristiwa 9/11 menimpa golongan yang menyimpan ‘black money’ dan duit palsu ini.

Walaubagaimana sekalipun, mereka yang melakukan korupsi dan menyimpan ‘black money’ ini bukanlah tidak pandai. Sudah pasti mereka sudah terlebih dahulu menyimpan wang-wang mereka di luar negara. Negara-negara ‘hard currencies’ pastinya menjadi pilihan. Perkara ini akan membuatkan mereka tidak menerima impak besar dari perkara ini. Berdasarkan satu laporan yang dikeluarkan oleh The Swiss National Bank, mereka mengatakan sejumlah CHF 1206.71 million tersimpan di dalam bank mereka, dan wang ini milik rakyat India.



Namun terdapat juga laporan mengatakan bahawa, jika kita mengira jumlah keseluruhan ‘black money’ yang berada di luar negara sekalipun ianya hanya akan mencecah 20% sahaja. Bermakna Modi akan berjaya menghapus sebanyak 80% ‘black money’.

Itu kalau kita nak lihat dari sudut melawan korupsi, black money dan duit palsu. Tapi jika melihat dari sudut kesan terhadap rakyat India yang lain, pastinya mereka menghadapi pelbagai kesusahan. Bagaimana dengan rakyat yang hendak mengisi minyak petrol kenderaan, namun menghadapi kesulitan kerana tidak memiliki wang kertas yang boleh digunakan. Begitu juga dengan kedai-kedai perniagaan, bisnes, kedai ubat dan lain-lain, pastinya dalam tempoh 2 hingga tiga hari ini mengalami kesukaran.

Betul, kita boleh pergi bank dan deposit duit kita, dan kemudian kita perlu withdraw Rs 100 rupees dalam kuantiti yang dilimitkan. Tapi ingat, kita juga perlu ambil kira, populasi rakyat India yang begitu ramai yang pastinya akan berkumpul di Bank. Lebih memburukkan keadaan, kebanyakan bank akan tutup buat dua-tiga hari.

Banyak juga pros and cons kita dapat cari dan lihat. Apa-apa pun, saya secara individu kagum dengan tindakan Modi. Dia ibarat menjadi ‘Don’ dalam membasmi korupsi, dan black money di India. Tindakan yang sangat berani, sebab pastinya banyak kesan dari sudut ekonomi dan dari sudut pengaruh politik yang pastinya akan berubah sedikit sebanyak selepas ini.

Buat kami pelajar-pelajar disini, perlulah segera menuju ke bank dan uruskan urusan deposit notes rs. 500 dan 1000 kami. Doakan urusan kami dipermudahkan. Oh ya, bagi yang tak tahu, rs. 500 rupees tu lebih kurang RM 30.

Apa-apa pun, lepas ini sama-sama kita nantikan perkembangan dan lihat apa perubahan yang akan berlaku di India. Modi dah tunjuk power, korupsi hilang tawa, rakyat tidur tak lena.

Friday, July 1, 2016

DAP Musuh Islam


Bukti 1

Dalam Perlembagaan parti DAP, disebutkan dasar perjuangannya adalah demokrasi sekular. Ini bercanggah dengan Perkara 3 Perlembagaan negara, Islam adalah agama Persekutuan dan makna Islam sendiri yang mencakupi keseluruhan cara hidup.

Bukti 2

Prinsip sosialis sekular yang mengundang kebebasan individu tanpa kawalan agama. Ini bercanggah dengan Perkara 3, yang memberikan hak beragama dan kebebasan beragama atas hak individu serta menghormati Yang DiPertuan Agong sebagai ketua agama.

Bukti 3

Siri penentangan terbuka terhadap hak demokrasi majoriti rakyat Kelantan untuk melaksanakan Kanun Jenayah Syariah (Undang-undang Hudud), sekaligus menentang keputusan Sultan Kelantan dalam titah Baginda dalam sidang DUN Kelantan Mac 2015. Bab ini ramai saksi hidup yang sanggup tampil ke mahkamah jika berlaku saman, termasuk dalam taklimat tertutup, ramai pemimpin DAP bersuara terus terang tidak bersetuju dengan kanun itu.

Bukti 4

DAP bersikap tidak menghormati malah bertindak songsang dengan prinsip Perlembagaan negara tatkala cubaan private member bill untuk meminda Akta 355 bagi meminda kadar hukuman jenayah Islam agar selari dengan hukum Islam sebenar. DAP tegar menganggapnya bercanggah dengan Perlembagaan sedangkan Parlimen adalah satu proses perundangan berlandaskan Perlembagaan.

Bukti 5

Apabila Perdana Menteri ke-4 Tun Dr Mahathir Mohamed mengisytiharkan Malaysia sebagai sebuah negara Islam pada 29 September 2001. DAP berkeras bahawa Malaysia bukan sebuah negara Islam dengan memperkenalkan kempen menentang “Deklarasi 929” sekalipun Tun Dr Mahathir menerangkan tiada perubahan pada perlembagaan Malaysia. Malah, DAP menentang sebarang perlumbaan antara UMNO dan PAS untuk menjadi parti yang lebih Islamik pada sidang media 22 September 2002.

Bukti 6

DAP menolak pengenalan subjek TITAS (Islamic and Asian Civilisation Studies) di Institut Pengajian Tinggi Swasta.

Bukti 7

DAP menganggap amalan agama Islam seharusnya terhad untuk amalan peribadi sahaja sedangkan hakikat amalan Islam menjangkau bukan sahaja amalan peribadi tetapi mencakupi keseluruhan aspek kehidupan.

Bukti 8

DAP pada 22 Ogos 2012 mengatakan Hudud dan Negara Islam bukanlah polisi dalam Pakatan Rakyat lantas menolak sebarang usaha yang berkaitan dengan agenda Islam walaupun terhadap rakan pakatan mereka sendiri.

Bukti 9

DAP tegas mempertahankan pendirian mahu menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara sekular dan berusaha supaya syariat Islam seperti perundangan hudud tidak dilaksanakan di negara ini.

Bukti 10

Pimpinan DAP yang “islamophobic” seringkali menyindir dan campurtangan dalam isu-isu seperti kod etika berpakaian yang dituduh sebagai usaha islamisasi, isu sambutan Halloween dan Valentine bagi umat Islam, mengadakan pesta Oktoberfest dan konsert secara terbuka, isi khutbah Jumaat dan pelbagai lagi perkara sama ada di dalam status FB atau twitter yang mengundang kemarahan umat Islam.